facebook

Waterproofing Senilai Rp4,5 Miliar jadi Sorotan, Sekjen DPR Pantau Langsung Kondisi Dome Gedung Kura-Kura

Dwi Bowo Raharjo | Novian Ardiansyah
Waterproofing Senilai Rp4,5 Miliar jadi Sorotan, Sekjen DPR Pantau Langsung Kondisi Dome Gedung Kura-Kura
Sekretaris Jenderal DPR RI Indra Iskandar melakukan pengecekan ke atas dome di Gedung Nusantara atau gedung kura-kura. (Suara.com/Novian)

Ada bagian dome yang bewarna hijau tua, namun juga ada yang bewarna hijau pudar.

Suara.com - Sekretaris Jenderal DPR RI Indra Iskandar melakukan pengecekan ke atas dome di Gedung Nusantara atau gedung kura-kura. Pengecekan itu terkait dengan DPR RI yang akan melakukan waterproofing di area dome.

Sebelum naik ke atas dome, Sekjen Indra bersama awak media terlebih dulu masuk ke ruang paripurna untuk melihat kondisi atas. Dari dalam, tampak memang ada bagian yang gompal dan bercak seperti bekas rembesan air.

Selanjutnya, Indra bersama awak media naik ke atas dome menggunakan tangga. Dari area luar, terlihat memang warna dome yang hijau sudah mulai memudar.

Bukan cuma pudar, melainkan warna hijau tersebut tampak belang jika dilihat lebih dekat. Sebab ada bagian dome yang bewarna hijau tua, namun juga ada yang bewarna hijau pudar.

Baca Juga: Sempat Enggan Lockdown, DPR Akhirnya Tutup Gedung Nusantara I

Sebelumnya, Indra menjelaskan ihwal pengecatan dome di Gedung Nusantara atau gedung kura-kura di Kompleks Parlemen Senayan yang menggelontorkan dana Rp 4,5 miliar.

Ia menegaskan pengecatan itu bukan sekadar pengecatan melainkan waterproofing.

"Soal kronologi pengecatan dome gedung DPR, Nusantara. Sebenarnya bukan pengecatan lebih pasnya waterproofing," kata Indra di Kompleks Parlemen Senayan, Selasa (17/5/2022).

Pengerjaan waterproofing memang perlu dilakukan sebagai bagian dari perawatan gedung. Indra berujar terakhir kali DPR melakukan waterproofing terhadap dome pada tahun 2015.

"Karena itu adalah bangunan heritage yang harus kita rawat banyak bagian-bagian yang menggelembung, kalau mau lihat bisa ikutan ke atas atap. Bagian gelembung kemudian dia menampung, gelembung itu kemudian mengelupas strukturnya banyak retakan-retakan," kata Indra.

Baca Juga: Pangeran Khairul Saleh Dilantik Jadi Wakil Ketua Komisi III

Belum lagi, lanjut Indra timbulnya jamur yang masuk ke struktur beton bangunan dome.

Tahun ini, waterproofing harus kembali dilakukan. Bukan saja untuk perawatan melainkan juga dalam rangka menyambut acara P20 di Indonesia.

"Sehingga kita melakukan kembali waterproofing untuk persiapan acara kenegaraan yang akan dilaksanakan pada 6 Agustus itu nota APBN pemerintah presiden kemudian tanggal 5-6 Oktober itu akan ada pertemuan P20 yang dihadiri 20 kepala parlemen dunia plus undangan 20 kepala parlemen dunia. Sekitar 40 ketua parlemen dunia pada 5-6 Oktober," tutur Indra.

Komentar