facebook

Gelombang 4 Meter Diperkirakan Muncul di Perairan Maluku, BMKG Berikan Peringatan Dini

Pebriansyah Ariefana
Gelombang 4 Meter Diperkirakan Muncul di Perairan Maluku, BMKG Berikan Peringatan Dini
Gelombang 4 meter kemungkinan akan muncul di perairan Maluku. (Antara)

Bahkan BMKG pun mengeluarkan peringatan dini gelombang tinggi tersebut.

Suara.com - Gelombang 4 meter kemungkinan akan muncul di perairan Maluku. Hal itu berdasarkan prakiraan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG).

Bahkan BMKG pun mengeluarkan peringatan dini gelombang tinggi tersebut.

Gelombang tinggi berpotensi terjadi di beberapa wilayah perairan Maluku.

Potensi gelombang tinggi ini diakibatkan adanya pola angin di wilayah Indonesia bagian utara dominan bergerak dari Tenggara - Selatan dengan kecepatan angin berkisar 5 - 20 knot.

Baca Juga: BMKG Prediksi Cuaca di Denpasar Hari Ini Cerah Berawan

Sedangkan di wilayah Indonesia bagian selatan dominan bergerak dari Timur - Tenggara dengan kecepatan angin berkisar 5 - 30 knot.

Kecepatan angin tertinggi terpantau di Perairan utara Sabang, Perairan barat Aceh, Perairan selatan P. Jawa hingga NTT, Laut Banda, Perairan Kep. Sermata - Kep. Tanimbar, dan Laut Arafuru.

"Gelombang tinggi 2,5 meter hingga 4 meter berpeluang terjadi di Laut Maluku pada 5- 6 Juli 2022," kata Kepala Stasiun Meteorologi Maritim Ambon Ashar di Ambon, Selasa.

Sementara itu potensi gelombang tinggi 2,5 hingga 4 meter terjadi pada tujuh titik, yakni Perairan pulau Buru, pulau Ambon dan Lease, perairan selatan pulau Seram, laut Banda, perairan kepulauan Tanimbar, kepulauan Kai, kepulauan Aru dan laut Arafuru.

Gelombang setinggi 1,25 -2,50 meter (sedang) juga berpeluang terjadi di Laut Seram, perairan kepulauan Sermata - Leti, dan perairan kepulauan Babar.

Baca Juga: BMKG Prediksi Kota Semarang Bakal Diguyur Hujan pada Malam Hari, Ini Penjelasannya

"Potensi gelombang tinggi perlu diwaspadai karena berisiko tinggi terhadap pelayaran kapal ferry maupun kapal nelayan," katanya.

Komentar