Sersan Kiki : Begini Cara Menyetir Jip Obor Asian Games 2018

RR Ukirsari Manggalani
Sersan Kiki : Begini Cara Menyetir Jip Obor Asian Games 2018
Sersan Kepala Kiki Wihani dari Wara TNI-AU bersama Jeep Wrangler Rubicon [Suara.com/Somad].

Api abadi Asian Games 2018 diarak keliling Yogyakarta naik jip Angkatan Udara RI.

Suara.com - Di antara gempita penyambutan api abadi untuk Torch Relay Asian Games 2018, ada satu hal tak luput dari perhatian insan otomotif. Yaitu jip yang digunakan, serta pengemudinya, dari Korps Wanita Angkatan Udara (Wara), prajurit perempuan TNI Angkatan Udara.

Berada di balik kemudi Jeep Wrangler Rubicon warna biru khas TNI-AU, berpelat nomor 1-00, bernilai nominal di rentang Rp 700 juta sampai sekitar Rp 1 miliar adalah Sersan Kepala Kiki Wihani dari  Wara Pangkalan TNI-AU Adisutijpto Yogyakarta.

Sersan Kiki, begitu ia diakrabi, menyatakan bahwa dirinya ditunjuk secara mendadak oleh pimpinan. Tugasnya kali ini adalah menyetir kendaraan yang dicopot bagian soft-top atau hard-top untuk kebutuhan parade, seperti inspeksi pasukan. Dan kali ini untuk digunakan kirab obor Torch Relay Asian Games 2018.

 Hal ini adalah bagian dari tugas negara, demikian disampaikan Sersan Kepala Kiki Wihani.

"Awal penunjukan saya pada jam tujuh pagi waktu setempat, mendapatkan mandat untuk membawa api abadi dalam obor Asian Games dan dalam waktu lima menit saya sudah berada di Base Ops," ceritanya.

Satu hal membanggakan bagi Sersan Kepala Kiki Wihani adalah di antara para anggota Wara, dialah yang ditunjuk untuk menyetir menuju Museum Dirgantara.

Tetapi di sisi lain, ia juga menyatakan bahwa tugas negara ini bukanlah hal main-main. Selain api abadi,  sosok yang dibawanya adalah orang-orang penting negeri ini, yaitu KSAU Marsekal Yuyu Sutisna, Sri Sultan Hamengkubuwono X, serta legenda bulutangkis Susy Susanti.

Lantas bagaimana caranya mengendalikan Jeep Wrangler Rubicon milik TNI-AU selama perjalanan menuju Museum Dirgantara itu?

"Yang paling saya perhatikan adalah mengatur jalannya mobil. Bagaimana caranya agar seluruh tokoh yang berada di jip ini merasa nyaman," papar Sersan Kepala Kiki Wihani.

Ia melanjutkan, "Saya mesti jeli melihat situasi, harus bisa mengatur laju mobil, sambil memperhatikan baik dari arah depan maupun belakang. Sebuah prioritas bahwa yang dibawa harus nyaman. Lalu mengatur jarak ke kendaraan lain sekian jauhnya, atau dekatnya. Mengerem juga harus berhati-hati."

Meski pakar dalam soal mengemudi kebutuhan parade, Sersan Kepala Kiki Wihani tak menampik timbulnya rasa khawatir saat melewati ruas jalanan yang di bagian kiri dan kanannya dipenuhi anak-anak Sekolah Dasar. Mereka tampak antusias menyambut kirab.

"Memasuki barisan anak-anak, saya sempat hilang konsentrasi karena takut mereka bakal menyeberang mendadak. Biasanya, dalam kesempatan seperti ini  mereka akan berlari-lari mendekat untuk bersalaman atau melihat yang dikirab dari dekat. Itulah hal yang membuat saya was-was," ujar Sersan Kepala Kiki Wihani disambung  tawa renyahnya. 

Selama ini,  tugas keseharian Kiki Wihani sebagai seorang Sersan Kepala Angkatan Udara Adisutjipto adalah mendampingi Ibu Gubernur Akademi Angkatan Udara.  Somad

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS