alexametrics

Ojek Online Diharapkan Pakai Motor Listrik

Liberty Jemadu
Ojek Online Diharapkan Pakai Motor Listrik
Jurnalis melakukan uji coba motor listrik Anubis Cruisercross saat peluncuran di Sirkuit Sentul, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Senin (12/4/2021). ANTARA FOTO/Yulius Satria Wijaya

DPR RI akan mendorong subsidi di tahap awal pengembangan motor listrik.

Suara.com - Anggota Komisi VII DPR RI Mulyanto menginginkan agar transportasi ojek daring ke depannya dapat menggunakan kendaraan motor listrik karena memiliki manfaat yang sangat banyak dari berbagai aspek perekonomian.

"Ojek online dan jasa motor di Indonesia sangat banyak, kalau inovasi ini bisa diterapkan dan masyarakat beralih ke motor listrik ini sangat luar biasa dan bisa menghemat BBM," kata Mulyanto dalam rilis di Jakarta, Jumat (25/9/2021).

Menurut Mulyanto, biaya perombakan motor bahan bakar bensin ke listrik masih cukup mahal, namun kalau dibuat secara massal maka biayanya bisa lebih murah.

Untuk itu, DPR RI akan mendorong subsidi di tahap awal pengembangan motor listrik. Dengan demikian, diharapkan juga dapat menarik investor untuk melakukan pembuatan motor tersebut dalam skala besar.

Baca Juga: Jaringan Telkomsel Terganggu, Driver Ojek Online Terpaksa Menganggur

"Kita tadi lihat semua pengembangannya menggunakan baterai lithium, namun sampai saat ini kita belum bisa membuat baterai tersebut padahal bahan bakunya tersedia di negara kita," katanya.

Mulyanto juga mendorong terus agar riset-riset untuk bisa membuat baterai lithium yang waktu pemakaiannya lebih panjang dapat semakin dikembangkan.

Sebagaimana diwartakan, PT PLN (Persero) membuka peluang kerja sama bagi para pelaku usaha untuk ikut membangun 101 stasiun pengisian kendaraan listrik umum (SPKLU) sepanjang 2021.

Direktur Niaga dan Manajemen Pelanggan PLN Bob Saril mengatakan peluang bisnis SPKLU ini memiliki prospek cukup menggiurkan mengingat tren penjualan mobil listrik terus meningkat. PLN menyiapkan skema bisnis dan insentif menarik bagi investor yang ingin bergabung.

“Tren kendaraan listrik membuka ruang dan peluang investasi baru di sektor pendukung transportasi. PLN yang mendukung gaya hidup kekinian yang ramah lingkungan dengan penggunaan peralatan elektrik, mengajak para pelaku usaha memanfaatkan peluang ini,” ujar Bob dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Kamis (23/9).

Baca Juga: Piaggio Hadirkan 2 Jenis Motor Listrik, Harganya Rp50 Jutaan

Pada 2020, penjualan mobil listrik naik 46 persen. Hal ini berbanding terbalik dengan mobil konvensional yang justru penjualannya menurun hingga 14 persen.

Komentar