alexametrics

Ilmuwan Harvard: Alien Kunjungi Bumi 2017, Ini Buktinya

Dythia Novianty
Ilmuwan Harvard: Alien Kunjungi Bumi 2017, Ini Buktinya
Ilustrasi penampakkan alien. [Shutterstock]

Saat tanda pertama kehidupan berakal pertama kali mengunjungi kita dari luar angkasa, itu bukanlah piring raksasa yang melayang-layang.

Suara.com - Saat tanda pertama kehidupan berakal pertama kali mengunjungi kita dari luar angkasa, itu bukanlah piring raksasa yang melayang-layang di atas New York. Kemungkinan besar, itu akan menjadi sampah peradaban alien.

Avi Loeb, ketua Departemen Astronomi Harvard, yakin dia sudah menemukan sebagian dari sampah itu.

Melalui bukunya yang akan datang, “Extraterrestrial: The First Sign of Intelligent Life Beyond Earth” (Houghton Mifflin Harcourt), pada 26 Januari, profesor tersebut memaparkan kasus yang menarik, mengapa sebuah objek yang baru-baru ini mengembara ke tata surya kita bukan sekadar batu tapi sebenarnya adalah bagian dari teknologi alien.

Objek tersebut bergerak menuju tata surya kita dari arah Vega, bintang terdekat yang berjarak 25 tahun cahaya, dan mencegat bidang orbit tata surya kita pada 6 September 2017.

Baca Juga: Lapisan Es Mencair, Ilmuwan Temukan Fosil Badak Berbulu dari 50 Ribu Tahun

UFO. [Kalhh from Pixabay}
UFO. [Kalhh from Pixabay}

"Pada 9 September, lintasannya membawanya paling dekat ke matahari. Pada akhir September, ia melesat dengan kecepatan sekitar 58.900 mil per jam melewati jarak orbit Venus, dan kemudian, pada 7 Oktober, ia melesat melewati Bumi sebelum bergerak cepat menuju konstelasi Pegasus dan kegelapan di sekitarnya," tulis Loeb dalam bukunya dilansir laman New York Post, Minggu (3/1/2021).

Objek tersebut pertama kali ditemukan sebuah observatorium di Hawaii yang berisi Teleskop Survei Panorama dan Sistem Respons Cepat (Pan-STARRS) - teleskop definisi tertinggi di bumi. Objek luar angkasa itu dijuluki Oumuamua.

Saat para penjelajah luar angkasa pergi, itu relatif kecil dengan panjang hanya sekitar 100 yard, tetapi itu adalah masalah besar dalam komunitas ilmiah.

Sebagai permulaan, itu adalah objek antarbintang pertama yang terdeteksi di dalam tata surya kita. Menilai dari lintasan objek, para astronom menyimpulkan bahwa benda itu tidak terikat oleh gravitasi matahari, yang menunjukkan bahwa ia hanya bergerak melewatinya.

Tidak ada foto tajam yang dapat diambil, tetapi para astronom dapat melatih teleskop mereka pada objek tersebut selama 11 hari, mengumpulkan banyak data lain.

Baca Juga: Ilmuwan Temukan Bunga Hawaii Baru, Satu-satunya di Dunia

Awalnya, para ilmuwan mengira itu adalah komet biasa. Namun Loeb mengatakan bahwa asumsi berisiko memungkinkan yang familier untuk menentukan apa yang mungkin kita temukan.

Komentar