facebook

Elon Musk Buka Lowongan, Anda Berminat? Ini Syaratnya

Dythia Novianty
Elon Musk Buka Lowongan, Anda Berminat? Ini Syaratnya
Pendiri Neuralink, Elon Musk. [Britta Pedersen/POOL/AFP]

Perusahaan antarmuka mesin otak Elon Musk, Neuralink, membuka lowongan pekerjaan baru.

Suara.com - Perusahaan antarmuka mesin otak Elon Musk, Neuralink, membuka lowongan pekerjaan baru untuk direktur uji klinis.

Dilansir laman The Verge, Senin (24/1/2022), posisi ini dapat membantu perusahaan dalam pengujian otak pada orang yang sebenarnya.

Sejak diluncurkan secara publik pada 2017, Neuralink telah mendemonstrasikan implan otaknya pada babi dan monyet.

Tapi, Neuralink belum mengumumkan permulaan uji coba yang telah lama dijanjikan pada manusia.
Implan keluaran Neralink merupakan perangkat seperti koin dengan elektroda yang dipasang pada kabel tipis dan fleksibel.

Baca Juga: Elon Musk Optimis SpaceX Bisa Terbangkan Manusia ke Planet Mars 5 Tahun Lagi

Kabel adalah inovasi utamanya atas antarmuka otak-mesin yang lebih tua, menggunakan jarum lebih kaku yang dapat merusak sel-sel di otak.

Perusahaan perlu melakukan uji coba pada manusia sebelum bisa mendapatkan persetujuan Food and Drug Administration (FDA) untuk penggunaan medis umum.

Monyet bernama Pager, yang otaknya sudah dipasangi chip Neuralink, perusahaan milik Elon Musk, bisa bermain game langsung menggunakan otak. [Youtube/Neuralink]
Monyet bernama Pager, yang otaknya sudah dipasangi chip Neuralink, perusahaan milik Elon Musk, bisa bermain game langsung menggunakan otak. [Youtube/Neuralink]

Penelitian ini bertujuan untuk memecahkan sejumlah masalah neurologis, mulai dari kehilangan memori hingga kecanduan.

Postingan pekerjaan direktur uji klinis, pertama kali dilaporkan oleh Bloomberg, mengatakan bahwa orang yang mengambil pekerjaan itu akan "bekerja dengan peserta Uji Klinis pertama Neuralink".

Meskipun tidak jelas apakah perusahaan telah mulai merekrut atau bekerja dengan peserta pada saat ini.
Musk mengatakan pada Desember lalu bahwa perusahaan bertujuan untuk memiliki perangkat yang ditanamkan pada subjek manusia pertama pada 2022.

Baca Juga: Elon Musk Lebih Pilih Neuralink Ketimbang Metaverse, Apa itu?

Namun, itu bukan prediksi pertama yang dia buat karena Musk sebelumnya berharap memulai uji coba pada 2020.

Proses uji klinis akan dimulai dengan studi kelayakan untuk mendapatkan pandangan pertama tentang cara kerja perangkat pada sejumlah kecil orang.

Kemudian, karena perangkat tersebut berisiko tinggi dan belum pernah digunakan sebelumnya pada manusia, perusahaan memerlukan persetujuan FDA untuk meluncurkan uji coba skala besar.

Menurut posting pekerjaan, direktur uji klinis akan bertanggung jawab untuk interaksi dengan regulator seperti FDA.

Orang yang mengambil posisi direktur uji klinis akan memasuki lingkungan ilmiah yang dikatakan mantan karyawan kepada Stat News pada 2020 kacau dan ditandai dengan tekanan untuk memberikan kemajuan ilmiah pada garis waktu yang sangat singkat.

Mereka harus menangani janji konsisten Musk tentang garis waktu yang sebelumnya tidak berjalan dengan baik.

Neuralink. [YouTube]
Neuralink. [YouTube]

Meeka juga dihadapi dengan ambisi Musk yang dinyatakan secara publik masih melampaui apa yang dikatakan para ilmuwan sebagai harapan yang masuk akal untuk antarmuka otak-mesin.

Semua itu tidak ada dalam deskripsi pekerjaan.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar