Tak Cuma Jakarta, Kelangkaan Tabung Gas Juga Terjadi di Tangerang

Adhitya Himawan
Tak Cuma Jakarta, Kelangkaan Tabung Gas Juga Terjadi di Tangerang
Tabung gas elpiji 3 kg (melon) di Jakarta Selatan. [Suara.com/Adhitya Himawan]

Tabung gas elpiji tiga kilogram mulai hilang ditarik dari peredaran konsumsi masyarakat.

Suara.com - Tabung gas elpiji tiga kilogram mulai hilang ditarik dari peredaran konsumsi masyarakat. Tabung gas yang kerap disebut tabung melon yang berwarna hijau ini sudah mulai langka dan jarang dijumpai di agen-agen.

Saat tim suara.com memasuki kawasan PT Trikarya Mukhlisin di Kelapa Dua, Tangerang, Kamis (7/12/2017), telihat tabung-tabung gas berwarna pink dengan label Bright Gas seberat 5.5 kilogram dan warna biru dengan model lama elpiji seberat 12 kilogram, mendominasi kawasan dalam agen elpiji.

Ketika Suara.com melihat kedalam bangunan, terdapat sekitar 100 tabung gas berwarna hijau yang disimpan di pojok bangunan. Tabung gas berwarna hijau tersebut merupakan tabung gas yang sudah mulai langka ditemukan di masyarakat.

Tim dari suara.com menemui Ayu, karyawan bagian administrasi agen elpiji, yang langsung menyambut dengan ramah. "Masuk aja neng, diluar panas," kata Ayu mengajak tim untuk memasuki ruangannya.

Ayu membuka cerita tentang bagaimana "tabung gas melon" sebutan Ayu untuk tabung gas elpiji tiga kilogram, mulai hilang selama dua bulan terakhir.

"Kita udah dari dua bulan yang lalu nggak ambil (tabung gas tiga kilogram) ya, kita memang ngambil khusus yang udah langganan, jadi kemarin kita ambil 100 tabung yang tiga kilo," Ujar Ayu sembari menunjuk kearah tabung gas dari jendela.

Ayu juga bercerita bahwa sebenarnya sudah tidak diperbolehkan lagi menjual tabung tiga kilogram. Ini disebabkan agen di tempatnya hanya boleh menyediakan 12 kilogram dan 50 kilogram. Masalahnya masyarakat sekitar yang rata-rata merupakan pedagang, membuka warung makan, dan penjual gorengan keliling masih membutuhkan tabung gas tiga kilogram.

Tabung gas tiga kilogram yang berada di agen tempat Ayu merupakan milik pribadi dari atasannya. Menurutnya, stok ini bisa dibilang ilegal karena menyalahi aturan dari Pertamina.

"Jadi tabung gas itu milik bos saya, milik pribadi, jadi udah lama gitu punya tabung itu, nah inisiatif bos buat jualin tabung yang tiga kilo kepada masyarakat sekitar," imbuh Ayu.

Ayu sendiri juga merasa kasihan dengan masyarakat menengah kebawah yang susah mencari tabung gas tiga kilogram. Padahal subsidi yang dilakukan oleh pemerintah dikhususkan untuk masyarakat menengah kebawah. Apalagi banyak restoran besar menggunakan tabung tiga kilogram yang seharusnya sudah menggunakan yang 12 kilogram.

Mertua Ayu yang tinggal di Cikampek juga kesulitan mencari tabung gas tiga kilogram. Untungnya Ayu sudah mengingatkan mertuanya agar melakukan stok di rumah.

Bukan hanya di kota-kota besar di Jawa saja. Kelangkaan juga terjadi di Kalimantan. Ayu bercerita bahwa di Kalimantan harga tabung gas tiga kilogram sudah mencapai Rp 45.000. Padahal seharusnya tidak setinggi itu harganya.

Ayu yang cukup peduli dengan masyarakat sekitar turut membantu masyarakat. Caranya dengan memberikan informasi kepada pengguna tabung gas tiga kilogram untuk mulai berganti menggunakan tabung gas lima setengah kilogram. Untungnya masyarakat yang diberitahu Ayu paham. Apalagu harga yang tidak jauh beda antara tabung gas tiga kilogram dengan tabung gas lima setengah kilogram.

Ayu juga merasa pemerintah tidak terlalu menginfokan tabung gas lima setengah kilo dan juga bright gas yang akan menggeser tabung gas elpiji yang lama. "Pemerintah nggak kasih iklan dulu, tapi malah ke agen-agen dulu, kalau agen kan susab menjangkau seluruh masyarakat,hanya bisa dalam lingkup kecil aja," ujar Ayu.

Memang diakui Ayu, pemerintah sudah memberikan solusi terkait tabung gas tiga kilogram yang langka, dengan tabung lima setengah kilogram yang menjadi pengganti. Akan tetapi belum ada informasi langsung kepada masyarakat, agar masyarakat juga tidak bingung mencari tabung gas elpiji.

Tabung gas tiga kilogram mungkin masih bisa disubsidi oleh pemerintah tetapi tidak 100 persen. Ayu juga teringat bahwa akan dibuat kartu miskin untuk masyarakat menengah kebawah, dengan catatan tiga tabung gas tiga kilogram untuk satu rumah selama satu bulan.

"Coba bayangkan kalo satu rumah masaknya setiap hari, mana cukup dengan tabung gas segitu," ujar Ayu sembari mengangkat telepon yang masuk.

Bukan hanya agen tabung gas yang merasa kelangkaan tabung gas melon. Salah satu pedagang kaki lima di sekitar PT Trikarya Mukhlisin di Kelapa Dua, Tangerang juga mengakui bahwa tabung gas tiga kilogram lebih sesuai. "Ya neng, saya kan jualan gerobak keliling-keliling, kalau saya bawa yang 12 kan agak berlebihan ya, yang tabung gas tiga kilo itu udah pas sekarang," kata salah satu pedagang yang tidak mau disebut namanya.

Dia mengaku bahwa sebagai konsumen dari tabung gas tiga kilogram lebih efisien dibandingkan yang 12 kilogram. Namun ia mengaku tidak masalah jika diberikan solusi untuk mulai menggunakan tabung gas lima setengah kilogram. (Julistania)

loading...
loading...
Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

Satu jam lagi!
Facebook Live @suaradotcom Talkshow bersama Sandiaga Uno @sandiuno membahas posisi Jakarta di mata Dunia🇮🇩
.
Hari Sabtu 16 Desember 2017 Jam 11 : 00 WIB
.
Nah kalau kamu ingin Jakarta seperti apa? 
Staytuned! Facebook: Suaradotcom📽
.
#suaradotcom #facebooklive #sandiagauno #paradigma #pemprovdkijakarta #talkshow #infojakarta #livefacebook #portalmedia  #sandiagaunountukdki #dkijakarta

INFOGRAFIS