BNP2TKI : Bekerja ke Luar Negeri Masih Jadi Pilihan

Fabiola Febrinastri
BNP2TKI : Bekerja ke Luar Negeri Masih Jadi Pilihan
Pekerja Migran Indonesia (PMI) Purna dan keluarganya. (Dok : BNP2TKI)

Pemerintah wajib menjamin dan melindungi WNI.

Suara.com - Saat ini, pilihan untuk bekerja ke luar negeri masih menjadi alternatif bagi setiap warga negara Indonesia. Jumlah angkatan kerja yang besar, tidak diimbangi ketersediaan lapangan pekerjaan di dalam negeri, mengakibatkan sebagian masyarakat mencari peruntungan dengan bekerja ke luar negeri untuk dapat memenuhi kebutuhan hidupnya.

Untuk tujuan tersebut, pemerintah wajib menjamin dan melindungi Warga Negara Indonesia (WNI) sejak sebelum berangkat, selama di negara penempatan, hingga pulang kembali ke Tanah Air.

Sebagai bentuk perlindungan setelah bekerja dari luar negeri, pemerintah dalam hal ini Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI), secara bertahap melalui program “Pemberdayaan Terintegrasi" telah memberikan pelatihan kewirausahaan bagi Pekerja Migran Indonesia (PMI) purna dan keluarganya.

Direktur Pemberdayaan BNP2TKI, A. Gatot Hermawan menjelaskan, dalam upaya meningkatkan kesejahteran PMI Purna dan keluarganya, diberikan pembekalan kewirausahaan dengan pemberdayaan terintegrasi.

"Program ini bertujuan untuk dapat memanfaatkan penghasilan yang diperoleh selama bekerja di luar negeri, agar dapat dimanfaatkan untuk usaha produktif bukan untuk keperluan yang sifatnya konsumtif," jelasnya, di Jakarta, Selasa (3/9/2019).

Ia menambahkan, program pemberdayaan terintegrasi diperuntukan bagi PMI Purna dan keluarganya, serta memberikan peluang agar lebih produktif dalam memanfaatkan uang penghasilan dan kemampuan. Program ini diharapkan dapat meningkatkan kesejahteraan PMI dan keluarganya, dan PMI yang bersangkutan tidak kembali bekerja di luar negeri.

Menurut Gatot, program Pemberdayaan Terintegrasi yang dilakukan BNP2TKI melalui BP3TKI/LP3TKI seluruh Indonesia menitikberatkan pada empat bidang program, yaitu etahanan pangan, ekonomi kreatif, pariwisata, dan jasa. Pada kegiatan ini, peserta akan diberikan edukasi keuangan dan edukasi kewirausahaan, termasuk di dalamnya praktik dalam mengolah bahan.

Cetak 9.894 Wirausaha
Sejak 2015 - 2018, BNP2TKI telah melakukan pemberdayaan bagi PMI Purna dan keluarganya sebanyak 25.198 orang di seluruh Indonesia. Pelatihan yang diberikan antara lain, aneka pangan, minuman herbal, kuliner, toko kelontong, ternak ayam, ternak sapi, ternak kambing, ternak lele, ternak ikan mas, kerajinan bambu, rotan dan sebagainya.

Hingga 2019, BNP2TKI telah mencetak 9.894 orang wirausaha baru dari program pelatihan tersebut. Hal itu menjadi pencapaian BNP2TKI dalam target RPJMN.

Seperti Nurchaeti, PMI Purna dari Singapura yang kini sudah menjadi pengusaha sukses. Usaha yang dirintisnya, yaitu keripik buah, kini telah menembus pasar lokal, baik supermarket maupun hypermart.

Bahkan kripik buah Nurchaeti telah diekspor ke berbagai negara, seperti Singapura, Brunei Darussalam, Abudhabi, Qatar, Belgia, Jerman, Paris dan Belanda.

Titi, panggilan akrabnya, sangat berterimakasih kepada BNP2TKI yang telah memberikan fasilitasi berupa jaringan, pelatihan dan edukasi, sehingga usahanya bisa maju dan berkembang.

"Bagi PMI purna yang sudah membentuk usaha akan difasilititasi, seperti berkoordinasi antar instansi terkait dengan Dinas Koperasi dan UKM untuk membentuk Koperasi, Dinas Perindustrian, Perdagangan, Dinas Kesehatanan dan MUI dalam mengajukan permohonan perijinan usaha (izin usaha), Pangan Industri Rumah Tangga (PIRT), Sertifikat Halal agar produk tersebut secara legal dan memenuhi persyaratan layak sebagai makanan yang dapat dikonsumsi masyarakat," jelasnya

Dengan begitu, lanjut Titi, produk yang dihasilkan mempunyai nilai jual dan mudah dipasarkan ke toko seperti supermarket, Indomart, Alfamart,  Alfamidi dan toko-toko lainnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS