Pemerintah Bantu Tingkatan Kualitas Pendidikan Santri dengan Bangun Rusun

Fabiola Febrinastri
Pemerintah Bantu Tingkatan Kualitas Pendidikan Santri dengan Bangun Rusun
Pondok Pesantren Al Madinah di Kabupaten Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB). (Dok : PUPR)

Rusun tersebut dibangun satu tower setinggi dua lantai, dengan luas bangunan 393,6 meter persegi.

Suara.com - Pemerintah menyatakan siap membantu peningkatan kualitas pendidikan bagi generasi muda, termasuk para santri, dengan menyediakan rumah susun (rusun) sebagai asrama bagi santri yang mondok dengan fasilitas yang memadai.

"Kami siap membantu peningkatan kualitas pendidikan bagi generasi muda termasuk para santri yang sedang menuntut ilmu di pondok pesantren. Salah satunya dengan menyediakan rusun sebagai asrama bagi santri yang mondok dengan fasilitas yang memadai," ujar Direktur Jenderal Perumahan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Khalawi Abdul Hamid, di Jakarta beberapa waktu lalu.

Pondok Pesantren Al Madinah di Kabupaten Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB). (Dok : PUPR)
Pondok Pesantren Al Madinah di Kabupaten Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB). (Dok : PUPR)

Pembangunan rusun dilaksanakan secara merata di Indonesia, salah satunya di Pondok Pesantren Al Madinah di Kabupaten Bima, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Khalawi menerangkan, rusun untuk para santri telah dibangun PUPR sejak lama. Ia berharap, rusun tersebut dapat dikelola, dijaga kebersihannya, dan dimanfaatkan segala untuk meningkatkan kualitas sumber daya air manusia di ponpes.

Baca Juga: Pulihkan Ekonomi, PUPR Alokasikan Rp 1,36 triliun Beli Produk UMKM

Khalawi menerangkan, Kementerian PUPR melalui Balai Pelaksana Penyediaan Perumahan (BP2P) Wilayah Nusa Tenggara I telah selesai melaksanakan pembangunan rusun di Pondok Pesantren Al-Madinah, di Desa Kenanga, Kecamatan Bolo, Kabupaten Bima.

Pembangunan tersebut merupakan bagian dari program sinergitas antara Kementerian PUPR dengan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) serta kementerian dan lembaga terkait lainnya.

Hadir dalam kegiatan peresmian rusun, Plt. Direktur Rumah Susun,  Maryoko Hadi, Kepala BNPT Boy Rafli Amar, Asisten Administrasi Umum Lalu Syafi’i, Kepala Balai Pelaksana Penyediaan Perumahan Nusa Tenggara I Rini Dyah Mawarty, PPK Rumah Susun dan Rumah Khusus Heru Sujarwo dan unsur Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (FKPD).

Peresmian rusun ditandai dengan penandatanganan prasasti oleh Kepala BNPT didampingi pengurus Ponpes Al-Madinah, yang dilanjutkan dengan penekanan sirine oleh Maryoko.

Ia mengatakan, Kementerian PUPR sangat bangga dan senang bisa ikut dilibatkan dalam tim sinergitas BNPT dan akan mendukung pembangunan di Provinsi NTB.

Baca Juga: Tiap Rumah yang Dapat Program BSPS Diberi Tanda Khusus oleh PUPR

“Kami berharap, rusun ini bermanfaat bagi para santri dan mendukung pendidikan karakter di lingkungan ponpes. Dengan tinggal di rusun ini, para santri dapat lebih giat belajar agar menjadi generasi muda yang unggul dan berakhlak mulia untuk bangsa dan negara,” tambahnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS