Sri Mulyani Ungkap Borok Kemenkeu Masa Lalu: Dulu Banyak Calo Anggaran

Bangun Santoso | Mohammad Fadil Djailani
Sri Mulyani Ungkap Borok Kemenkeu Masa Lalu: Dulu Banyak Calo Anggaran
Menteri Keuangan Sri Mulyani

"Sehingga reputasi untuk cairkan anggaran perlu bawa map, isinya uang sogokan,"

Suara.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengungkapkan pengalaman pribadinya ketika menjabat sebagai menteri, dia bilang dilingkungan Kementerian Keuangan terutama di Direktorat Jenderal Perbendaharaan banyak sekali calo untuk membantu mencairkan anggaran.

"Dirjen Perbendaharaan waktu itu memiliki reputasi tidak baik. Kalau dilihat di semua kantor perbendaharaan banyak orang antre bawa map. Muncul calo untuk mencairkan anggaran," kata Sri Mulyani dalam webinar, Senin (25/10/2020).

Reputasi buruk tersebut, kata mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia ini lantaran pemerintah belum memiliki Undang-Undang di Bidang Keuangan Negara Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara.

Sehingga kala itu, boleh dibilang lingkungan Dirjen Perbendaharaan masih zaman jahiliyah, dimana banyak sekali calo-calo untuk mencairkan anggaran.

Baca Juga: Deflasi Berkepanjangan Sebabkan Indonesia Alami Resesi Pada Kuartal III

"Sehingga reputasi untuk cairkan anggaran perlu bawa map, isinya uang sogokan," katanya.

Maka dari itu, setelah dirinya masuk dalam pemerintahan SBY, Sri Mulyani langsung melakukan reformasi total dengan merubah sistem kerja dalam lingkungan Kementerian Keuangan.

"Itu cara utama mulai bersihkan calo-calo anggaran, sehingga kantor-kantornya menjadi relatif baik. Dilakukan otomatisasi dalam pelayanan sehingga masyarakat makin tahu," pungkasnya.

Komentar