alexametrics

Tapering di Depan Mata, Harga Emas Dunia Terus Merosot

Iwan Supriyatna | Mohammad Fadil Djailani
Tapering di Depan Mata, Harga Emas Dunia Terus Merosot
Ilustrasi emas batang dan uang Dolar AS [Shutterstock]

Harga emas dunia melemah karena nilai dolar AS yang lebih kuat dan spekulasi atas kebijakan tapering lebih dini oleh Federal Reserve membebani sentimen.

Suara.com - Harga emas dunia melemah karena nilai dolar AS yang lebih kuat dan spekulasi atas kebijakan tapering lebih dini oleh Federal Reserve membebani sentimen.

Meski begitu, penurunan harga emas ini dibatasi oleh kekhawatiran meningkatnya kasus Covid-19 akan memperlambat pertumbuhan ekonomi global.

Mengutip CNBC, Jumat (20/8/2021) harga emas di pasar spot turun 0,5 persen menjadi 1.778,65 dolar AS per ounce. Sementara, emas berjangka Amerika Serikat ditutup berkurang 0,1 persen menjadi 1.783,1 dolar AS per ounce.

Membebani emas, dolar AS melesat ke level tertinggi sembilan bulan setelah risalah dari pertemuan Juli The Fed menunjukkan para pejabat sebagian besar memperkirakan mereka dapat mengurangi stimulus tahun ini, meski konsensus tentang masalah utama lainnya tampak sulit dipahami.

Baca Juga: Harga Emas Antam Hari Ini Naik Jadi Rp 947.000 per Gram

"Satu-satunya hal yang belum jelas adalah kapan ( tapering ) ini mungkin terjadi. Meski demikian, tapering sekali lagi telah diperhitungkan ke dalam emas sekarang," kata analis Commerzbank, Daniel Briesemann.

Data sebelumnya menunjukkan jumlah warga Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran turun ke level terendah 17 bulan, pekan lalu, menggarisbawahi pandangan baru-baru ini dari pejabat The Fed tentang pemulihan pasar tenaga kerja.

Fokus pasar sekarang tertuju pada pertemuan tahunan gubernur bank sentral di Jackson Hole, Wyoming, pada 26-28 Agustus.

Pembicaraan tapering dan kekhawatiran atas meningkatnya kasus varian Delta Covid-19 memukul sentimen risiko di pasar keuangan yang lebih luas, mendorong investor menuju aset safe-haven.

Logam mulia lainnya, perak anjlok 1,4 persen menjadi 23,15 dolar AS per ounce.
Platinum merosot 2,5 persen menjadi 969,88 dolar AS per ounce, dan paladium jatuh 4,8 persen menjadi 2.311,19 dolar AS per ounce, setelah mencapai level terendah sejak pertengahan Maret di 2.299,57 dolar AS.

Baca Juga: Harga Emas Dunia Terus Melemah Imbas Isu Tapering The Fed

Komentar