alexametrics

Investor Tak Lagi Khawatir Omicron, Harga Minyak Dunia Terus Menguat

Iwan Supriyatna | Mohammad Fadil Djailani
Investor Tak Lagi Khawatir Omicron, Harga Minyak Dunia Terus Menguat
Ilustrasi harga minyak dunia [Shutterstock]

Harga minyak dunia berakhir lebih tinggi dalam sesi yang fluktuatif perdagangan Rabu, mempertahankan nada positif karena investor tidak lagi khawatirkan varian Omicron.

Suara.com - Harga minyak dunia berakhir lebih tinggi dalam sesi yang fluktuatif perdagangan Rabu, mempertahankan nada positif karena investor tidak lagi khawatirkan varian Omicron.

Mengutp CNBC, Kamis (9/12/2021) minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional, ditutup naik 38 sen atau 0,5 persen menjadi USD75,82 per barel.

Sementara itu, patokan Amerika Serikat, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate, meningkat 31 sen atau 0,4 persen menjadi USD72,36 per barel.

Brent rebound sekitar 10 persen sejak 1 Desember didorong ekspektasi bahwa Omicron hanya akan berdampak terbatas pada permintaan minyak, setelah anjlok 16 persen sejak 25 November.

Baca Juga: Pfizer dan BioNTech Klaim Dosis Ketiganya Mampu Lawan Varian Baru Corona, Omicron

Studi awal menunjukkan dua suntikan vaksin Pfizer-BioNTech mungkin melindungi hanya sebagian terhadap Omicron, tetapi dosis ketiga dapat meningkatkan perlindungan itu.

"Beberapa kekhawatiran terkait Omicron terhadap permintaan minyak mungkin terlalu pesimistis, dan karenanya dengan beberapa berita positif terkait Omicron yang dirilis dalam beberapa hari terakhir, harga minyak pulih kembali," kata Giovanni Staunovo, analis UBS.

Pasar tidak terlalu bereaksi terhadap data inventaris mingguan Amerika. Stok minyak mentah turun 240.000 barel dan stok bensin serta produk sulingan meningkat karena penyulingan menaikkan produksi.

Namun, pada saat bersamaan, produk AS yang dipasok oleh kilang, yang mewakili permintaan, mencapai 20,9 juta barel per hari selama empat minggu terakhir - melebihi tingkat penggunaan konsumen sebelum pandemi.

Pasar memperkirakan pasokan akan melebihi permintaan pada awal 2022, karena meningkatnya produksi Amerika dan penambahan pasokan yang berkelanjutan dari Timur Tengah.

Baca Juga: Pemkab Bekasi Sebut Empat Warga Jakarta Terpapar Omicron, Dinkes DKI: Hoaks

Komentar