facebook

Unilever Global Bakal PHK 1.500 Pegawainya, Apa Kabar Harga Sahamnya?

Iwan Supriyatna | Mohammad Fadil Djailani
Unilever Global Bakal PHK 1.500 Pegawainya, Apa Kabar Harga Sahamnya?
Logo Unilever. [Int/diambil dari Antara]

Unilever Global akan memangkas sekitar 1.500 pekerjaan manajemennya di seluruh dunia.

Suara.com - Unilever Global akan memangkas sekitar 1.500 pekerjaan manajemennya di seluruh dunia dan akan membentuk kembali bisnisnya untuk fokus pada lima bidang produk utama mereka.

Mengutip CNBC, Rabu (26/1/2022) produsen pembuat sabun Dove dan es krim Magnum ini mempekerjakan sekitar 149.000 orang di seluruh dunia dan hanya akan fokus pada industri kecantikan, kesejahteraan, perawatan pribadi, perawatan di rumah, nutrisi, dan es krim.

Para pemegang saham perusahaan dikatakan tengah meningkatkan tekanannya pada Unilever setelah nilai saham perusahaan tersebut merosot 10 persen sepanjang tahun lalu.

Bahkan hingga minggu lalu saham masih turun setelah perusahaan mengungkapkan telah membuat tiga tawaran yang gagal untuk mengakuisisi GlaxoSmithKline.

Baca Juga: Syarat Mendaftar Kartu Prakerja Gelombang 23, Jangan Sampai Terlewat 4 Hal Ini, Termasuk Email

“Berpindah ke lima grup bisnis yang berfokus pada kategori akan memungkinkan kami untuk lebih responsif terhadap tren konsumen dan saluran, dengan akuntabilitas pengiriman yang sangat jelas,” kata CEO Unilever Alan Jope.

Karena itulah perusahaan akhirnya memutuskan untuk memangkas jumlah karyawan secara global. Pemotongan tersebut merupakan pengurangan 15 persen dalam jumlah manajer senior dan 5 persen manajer junior secara global.

Unilever, yang sahamnya telah turun sekitar seperempat dari rekor tertinggi mereka pada 2019, pekan lalu secara efektif membatalkan rencana untuk membeli bisnis perawatan kesehatan konsumen GlaxoSmithKline seharga 50 miliar pound (USD67 miliar).

Di dalam negeri, saham UNVR pun mengalami penurunan yang cukup dalam, bahkan penurunannya ramai di bahas di media sosial.

Proposalnya, yang ditolak oleh GSK, dikritik secara luas oleh investor sebagai gangguan yang mahal dan berisiko dari menghadapi tantangan bisnis yang mendesak, seperti lonjakan inflasi di pasar negara berkembang dan kelemahan dalam makanan sehat.

Baca Juga: Sopir dan Kernet DAMRI Denpasar yang di-PHK Mengadu ke Nyoman Parta

Beberapa hari kemudian, muncul laporan bahwa Mitra Peltz’s Trian telah membangun saham di Unilever, meskipun Trian belum mengkonfirmasi hal ini.

Di P&G, Trian berusaha untuk meningkatkan pangsa pasar pembuat deterjen Tide yang menyusut, pertumbuhan penjualan organik yang rendah, merek yang menua, birokrasi dan biaya struktural yang berlebihan, antara lain. Peltz juga mendorong keputusan P&G untuk merestrukturisasi bisnisnya menjadi lebih sedikit unit — mirip dengan rencana baru Unilever.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar