Anak Fairuz A Rafiq Jadi Korban Bullying, Ini yang Bisa Dilakukan Orang Tua

Vika Widiastuti | Rosiana Chozanah
Anak Fairuz A Rafiq Jadi Korban Bullying, Ini yang Bisa Dilakukan Orang Tua
Fairuz A Rafiq [Revi C Rantung/Suara.com]

Apa yang dapat orangtua lakukan untuk selamatkan anak dari perundungan di sekolah?

Suara.com - Putra Fairuz A Rafiq dan Galih Ginanjar, King Faaz A Rafiq dilaporkan menjadi korban bully atau penindasan di sekolahnya.

Mendengar hal ini, Barbie Kumalasari mengungkapkan bahwa ini adalah risiko yang diterima oleh Faaz.

"Ya risiko lah, namanya anak-anak pastikan seperti itu, makin viral beritanya pasti psikis anak juga kena makanya kan dari awal aku sempat bilang kasihan anak," kata Barbie Kumalasari saat ditemui di Polda Metro Jaya, Selasa (13/8/2019).

Jawaban dari Barbie ini ternyata sampai ke telinga ayah tiri Faaz, Sonny Septian. Dan hal ini membuat dirinya geram hingga mengunggah kalimat yang secara tidak langsung membalas ungkapan Barbie.

Tidak hanya fisik, bullying atau perundungan dapat berdampak negatif pada kesehatan mental sang anak.

Unggahan Sonny Septian tentang jawaban Barbie Kumalasari (IInstagram/SonnySeptian)
Unggahan Sonny Septian tentang jawaban Barbie Kumalasari (IInstagram/SonnySeptian)

Orang terdekat yang dapat 'menyelamatkan' mereka adalah orang tua meski anak-anak sering enggan memberi tahu orang dewasa tentang intimidasi karena merasa malu bahwa itu terjadi atau khawatir orang tua akan kecewa.

Melansir Kids Health, berikut beberapa strategi yang dapat didiskusikan dengan anak-anak untuk membantu memperbaiki situasi dan membuat mereka merasa lebih baik:

1. Menahan emosi

Ajarkan anak untuk tidak bereaksi pada perundung. Seperti menangis, marah atau kesal.

Terkadang mempraktikkan strategi 'cuek' atau dingin terhadap perundung adalah hal yang bagus.

2. Hindari perundung

Diskusikan pada anak untuk menggunakan fasilitas sekolah yang berbeda dengan perundung ketika mereka didekat anak Anda.

Ajarkan pada mereka untuk tidak berjalan atau bermain seorang diri di sekolah untuk menghindari suasana sendirian dengan si perundung.

3. Bertindak berani, berjalan pergi, dan abaikan si penindas

Ajarkan anak untuk bertindak tegas dan berbicara dengan jelas pada perundung untuk menghentikan perilaku mereka, lalu pergi.

Atau Anda dapat mengatakan kepada mereka untuk bertingkah mengabaikan perundung dengan berpura-pura sibuk dengan sesuatu.

4. Beri tahu orang dewasa

Katakan untuk terbuka dengan guru, kepala sekolah, orang tua atau orang dewasa siapa pun di sekolah agar dapat membantu mereka.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS