alexametrics

Benarkah Virus Corona Diciptakan di Laboratorium di Wuhan? Begini Faktanya

Vania Rossa | Frieda Isyana Putri
Benarkah Virus Corona Diciptakan di Laboratorium di Wuhan? Begini Faktanya
Ilustrasi virus Corona - (Pixabay/TheDigitalArtist)

Ada dugaan bahwa virus corona 'diciptakan' oleh manusia.

Suara.com - Penyebaran hoaks dan misinformasi soal virus corona penyebab Covid-19 hampir sama cepatnya seperti penyakit tersebut menyebar.

Salah satu hoaks yang masih terus berada di masyarakat adalah, virus yang disebut SARS-CoV-2 adalah virus yang dibuat oleh para ilmuan dan 'lepas' dari laboratorium di Wuhan, China, tempat penyebaran wabah tersebut dimulai.

Namun hal tersebut tidak benar adanya, menurut sebuah analisis baru yang dilakukan oleh sekelompok peneliti. Mereka membandingkan gen dari virus corona dengan tujuh virus corona baru yang diketahui dapat menginfeksi manusia.

Adalah SARS, MERS, dan SARS-CoV-2, yang dapat menyebabkan penyakit parah, bersamaan dengan HKU1, NL63, OC43, dan 229E, yang secara umum hanya menyebabkan gejala ringan, demikian ditulis oleh para peneliti pada 17 Maret lalu dalam jurnal Nature Medicine.

Baca Juga: Hoaks Tes Corona di RSUA Jutaan Rupiah, Ini Penjelasan Rumah Sakit Unair

"Analisis kami secara jelas menunjukkan bahwa SARS-Cov-2 bukan diciptakan di laboratorium atau virus yang dimanipulasi secara sengaja," tulis para peneliti, seperti dikutip dari Live Science.

Kristian Andersen, seorang profesor imunologi dan mikrobiologi di Scripps Research dan rekan-rekannya melihat templat genetik dari protein yang menonjol dari permukaan virus.

Analisis mereka menunjukkan bahwa bagian yang mirip kail dari protein tersebut telah berevolusi untuk menargetkan reseptor di luar sel-sel manusia yang disebut ACE2, yang terlibat dalam pengaturan tekanan darah.

Bagian ini sangat efektif menempel pada sel-sel manusia hingga para peneliti mengatakan bahwa protein ini adalah hasil dari seleksi alam dan bukan buatan.

Hal ini disebabkan SARS-CoV-2 sangat dekat dengan virus yang menyebabkan sindrom pernapasan akut atau SARS yang pernah mewabah di seluruh dunia sekitar 20 tahun lalu.

Baca Juga: Waspada Hoaks Virus Corona, Pintarlah Memilih Layanan Kesehatan Digital

Para peneliti telah mempelajari perbedaan antara SARS-CoV dengan SARS-CoV-2, dan virus corona baru menemukan cara untuk bermutasi lebih baik dan sangat berbeda dari apapun yang bisa diciptakan oleh para ilmuan dan tak pernah diketahui akan dapat membahayakan manusia.

Komentar