Kenali Bahaya Meningitis, Penyakit Penyebab Glenn Fredly Meninggal

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Kenali Bahaya Meningitis, Penyakit Penyebab Glenn Fredly Meninggal
Glenn Fredly. (Suara.com/Ema)

Meningitis biasanya memicu gejala-gejala seperti sakit kepala, demam dan leher kaku.

Suara.com - Dunia musik Indonesia kembali berduka dengan kabar meninggalnya Glenn Fredly, salah satu musisi bertalenta. Glenn Fredly meninggal dunia di Rumah Sakit Setia Mitra Fatmawati, Jakarta Selatan, Rabu (8/4/2020) kemarin sekitar pukul 18.00 WIB.

Mozes Latuihamalo mewakili keluarga Glenn Fredly, menyatakan suami Mutia Ayu itu meninggal dunia karena penyakit meningitis. Pernyataan ini sekaligus membantah rumor bahwa Glenn Fredly meninggal karena virus corona Covid-19.

"Glenn Fredly meninggal dunia di Rumah Sakit Setia Mitra, Cilandak, Jakarta Selatan, Rabu (8/4/2020) pukul 18.47 WIB akibat meningitis," demikian keterangan Mozes Latuihamalo mewakili keluarga Glenn Fredly yang diterima tim Suara.com.

Uci, adik perempuan Glenn Fredly juga bercerita kondisi kakaknya sempat drop sebelum meninggal dunia. Sejak Senin (6/4/2020), Glenn Fredly sudah dilarikan ke rumah sakit karena kondisinya yang menurun.

"Jadi prosesnya, masuk rumah sakit pada hari Senin, masih di kamar biasa, lalu tadi pagi (Rabu) drop dan masuk ICU, sempat nafasnya...," kata Uci, adik perempuan Glenn Fredly, saat ditemui di Rumah Sakit Dharmais, kawasan Palmerah, Jakarta Barat, Rabu (8/4/2020).

Postingan Glenn Fredly. [Instagram/@najwashihab]
Postingan Glenn Fredly. [Instagram/@najwashihab]

"Drop, dan akhirnya tadi jam 18:47 WIB kakak kami, Suami dari Ayu, Papa dari Gewa, beristirahat dengan tenang dipanggil Tuhan kembali ke pangkuannya bapak di surga," terang Uci sambil menahan tangis.

Meningitis adalah peradangan selaput (meninges) yang mengelilingi otak dan sumsum tulang belakang. Penyakit mengitis biasanya juga disebut radang selaput otak.

Dilansir dari Mayo Clininc, pembengkakan akibat meningitis biasanya memicu gejala-gejala seperti sakit kepala, demam dan leher kaku.

Sebagian besar kasus meningitis di Amerika Serikat disebabkan oleh infeksi virus. Tetapi, meningitis juga bisa disebabkan oleh infeksi bakteri, parasit dan jamur.

Beberapa kasus, meningitis bisa membaik tanpa pengobatan dalam beberapa minggu. Tapi, ada pula yang kondisinya mengancam jiwa dan membutuhkan perawatan antibiotik darurat.

Ilustrasi meningitis. (Shutterstock)
Ilustrasi meningitis. (Shutterstock)

Meningitis bakteri dilansir dari WebMD, bisa mengancam jiwa dan menyebar di antara orang-orang yang kontak dekat satu sama lain. Sedangkan meningitis virus cenderung tidak terlalu parah dan kebanyakan orang bisa sembuh tanpa pengobatan.

Sedangkan meningitis jamur merupakan bentuk penyakit langka. Penyakit ini biasanya terjadi hanya pada orang yang sistem kekebalan tubuhnya lemah terhadap kuman.

Secara umum, penyebab meningitis selalu infeksi bakteri atau virus yang dimulai di tempat lain, seperti telinga, sinus atau tenggorokan. Tapi, ada pula penyebab lain meningitis yang kurang umum, seperti gangguan autoimun, obat kanker, sipilis dan TBC.

Penyakit meningitis ini bisa menyerang segala usia. Namun, paling rentan menyerang orang-orang dengan sistem kekebalan tubuh lemah, seperti anak-anak, orangtua dan orang dengan HIV/AIDS.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS