Studi Baru: Perbedaan Gejala Covid-19 pada Pasien Dipengaruhi Oleh Genetik

Angga Roni Priambodo | Rosiana Chozanah
Studi Baru: Perbedaan Gejala Covid-19 pada Pasien Dipengaruhi Oleh Genetik
Ilustrasi bersin di tengah pandemi COVID-19. [Pixabay/Mohamed Hassan]

Studi ini menemukan ada beberapa gejala dipengaruhi genetik, dan beberapa tidak.

Suara.com - Peneliti di King's College London telah menemukan kemungkinan gejala Covid-19 yang disebabkan oleh virus corona baru menurun ke susunan genetik. Temuan ini didasarkan pada data yang dikumpulkan melalui aplikasi Covid-19 Symptom Tracker, diluncurkan bulan lalu oleh mereka.

Tim mendorong masyarakat menggunakan aplikasi ini untuk melacak kondisi mereka sehari-hari serta meminta ribuan anak kembar di Inggris, yang menjadi bagian dari proyek penelitian lain, untuk menggunakan aplikasi ini juga dan mencatat apakah mereka memiliki gejala Covid-19 atau tidak.

Dilansir The Guardian, peneliti menggunakan algoritma pembelajaran sistem dan data dari 2,7 juta pengguna, yang banyak dari mereka telah diuji untuk infeksi virus corona, untuk mengetahui kombinasi gejala yang mengindikasikan seseorang kemungkinan menderita Covid-19.

Peneliti berfokus pada lebih dari 2.600 data anak kembar untuk mencoba menentukan apakah gejala Covid-19 yang mereka alami berkaitan dengan genetik.

Baca Juga: 8 Tahun Menanti, Anak Kembar Ustaz Riza Muhammad dan Indri Giana Lahir dengan Selamat

Ilustrasi Covid-19. (Pexels)
Ilustrasi Covid-19. (Pexels)

"Idenya adalah pada dasarnya melihat kesamaan dalam gejala atau non-gejala antara kembar identik, yang berbagi 100% gen, dan kembar tidak identik, yang hanya berbagi setengah gen," jelas Prof Tim Spector, salah satu pemimpin studi ini.

"Jika ada faktor genetika dalam mengekspresikan gejala maka kita akan melihat kesamaan yang lebih besar dalam (kembar) identik daripada (kembar) tidak identik dan pada dasarnya itulah yang kami tunjukkan," sambungnya.

Penelitian, yang masih peer-review dan terbit di medRxiv ini, mempertimbangkan apakah repondennya tinggal dalam satu rumah yang sama, dengan hasil mengungkapkan bahwa faktor genetik menjelaskan sekitar 50% dari perbedaan gejala Covid-19.

Lebih khusus lagi, gejala seperti demam, diare, delirium, dan hilangnya rasa bau serta rasa, terpengaruh oleh genetik yang substasial. Sedangkan suara serak, batuk, nafsu makan hilang, nyeri dada, dan nyeri perut tidak berkaitan dengan genetik.

Batuk merupakan gejala infeksi pneumonia misterius di China. (Shutterstock)
Ilustrasi gejala Covid-19 (Shutterstock)

Mereka mengatakan hasil ini dapat membantu peneliti lain di seluruh dunia untuk mengidentifikasi varian genetik yang berperan dalam menjelaskan mengapa beberapa orang asimptomatik, atau hanya menunjukkan gejala ringan.

Baca Juga: Vaksin Booster Kedua Akan Berbayar, Berapa Harganya?

Studi ini juga dapat membantu pengembangan obat untuk Covid-19.