Perlukah Tes Virus Corona saat Merasa Tidak Enak Badan? Ini Saran Ahli!

Silfa Humairah Utami | Shevinna Putti Anggraeni
Perlukah Tes Virus Corona saat Merasa Tidak Enak Badan? Ini Saran Ahli!
Ilustrasi rapid test virus Corona Covid-19. (Shutterstock)

Ahli menyarakan semua orang yang merasa tidak enak badan atau sedikit sakit langsung melakukan tes virus corona Covid-19.

Suara.com - Saat ini semua negara tengah mencoba mencegah terjadinya gelombang kedua virus corona Covid-19. Salah satunya Inggris, yang memperbanyakan tes virus corona untuk membantu menemukan penyebaran.

Inggris pun menetapkan kapisitas tes virus corona sebanyak dua kali lipat atau menjadi 500 ribu setiap harinya pada musim gugur, yang mana sepertiganya dicadangkan untuk orang tanpa gejala virus corona.

Pemerintah Inggris meningkatkan pemeriksaan atau tes virus corona Covid-19, karena bertujuan untuk mencegah terjadinya gelombang kedua pandemi.

Mereka pun mempertimbangkan untuk menggunakan tas swabbing ekstra guna memeriksa para pelancong yang kembali dari negara-negara terdampak Covid-19 tinggi, seperti Spanyol. Tes virus corona Covid-19 ini juga membantu memperpendek kebutuhan karantina 14 hari.

Tes virus corona Covid-19 ini juga dianggap penting dalam membantu masyarakat Inggris kembali bekerja dan membuka sekolah.

Ilustrasi penularan virus corona. [Shutterstock]
Ilustrasi penularan virus corona. [Shutterstock]

Kepala NHS pun menyarankan kepada semua orang yang merasa sedikit tidak sehat langsung melakukan tes swab untuk mendeteksi adanya virus corona Covid-19 atau tidak sejak awal.

Selain itu dilansir dari The Sun, setiap pimpinan perusahaan juga perlu memberi tahu karyawannya untuk tetap di rumah dan menghubungi dokter atau tim swab ketika merasa sedikit sakit. Langkah ini berguna untuk memangkas risiko penyebaran virus corona.

Data resmi menunjukkan bahwa jumlah orang di Inggris yang positif terinfeksi virus corona Covid-19 telah meningkatkan pada minggu ketiga, yakni 4.128 kasus positif di antara 16 hingga 22 Juli 2020.

Ahli kesehatan berpendapat peningkatkan jumlah positif itu karena peningkatan jumlah orang yang dites positif virus corona Covid-19 dan tingkat infeksi tetap stabil.

Hal itu juga dipengaruhi oleh orang Inggris yang terinfeksi harus mengisolasi diri selama 3 hari ekstra di bawah aturan baru yang ketat guna mencegah gelombang kedua.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS