alexametrics

Penambahan Berat Badan Anak Terganggu, Bisa Jadi Gejala Awal Stunting Loh!

M. Reza Sulaiman | Lilis Varwati
Penambahan Berat Badan Anak Terganggu, Bisa Jadi Gejala Awal Stunting Loh!
ilustrasi berat badan anak. (Shutterstock)

Stunting tidak melulu soal anak yang bertubuh pendek. Pakar mengatakan gangguan penambahan berat badan anak juga bisa jadi indikasi stunting.

Suara.com - Pertumbuhan tinggi badan menjadi parameter terjadinya stunting pada anak.

Meski begitu, orangtua sebaiknya sudah berhati-hati terhadap risiko stunting jika penambahan berat badan anak tidak optimal.

"Stunting tidak terjadi tiba-tiba, selalu diawali dengan berat badan tidak optimal. Berat badan itu berubah dulu tidak optimal baru tinggi badan berubah," kata dokter spesialis anak dr. I Gusti Ayu Nyoman Partiwi dikutip dari IGTV akun Ayah&Bunda, Jumat (2/10/2020).

Evaluasi penambahan berat badan bisa jadi deteksi dini mencegah stunting, tambah dokter Tiwi.

Baca Juga: Berat Badan Bayi Jadi Parameter Utama Pertumbuhan, Berapa yang Ideal?

Ia mengingatkan, jangan menunggu anak menjadi stunting untuk melakukan deteksi.

Ia menjelaskan bahwa usia tiga bulan pertama adalah penambahan berat badan anak paling cepat terjadi.

Rata-rata kenaikan harus terjadi antara 150-250 gram per minggu atau 600 gram hingga 1 kilo per bulan.

Namun setelah usia bayi di atas enam bulan dan mendapatkan MPASI, penambahan berat badan bayi umumnya melambat.

"Kunci cegah stunting hanya dua. Pertama pemberian ASI baik dan MPASI optimal. Kalau keduanya bisa dilakukan harusnya tidak ada berat badan tidak naik," jelasnya.

Baca Juga: Sedang Program Menurunkan Berat Badan, Kapan Waktu Terbaik Makan Berat?

Menurut Tiwi, kedua kunci itu menjadi penting karena gangguan penambahan berat badan pasti akan selalu terjadi terlebih dahulu sebelum anak mengalami stunting.

Terutama pada anak yang lahir prematur, risiko mengalami stunting bisa lebih besar.

Komentar