alexametrics

Penis Berbentuk Begini Saat Ereksi, Waspadai Tanda Penyakit Ini

Bimo Aria Fundrika
Penis Berbentuk Begini Saat Ereksi, Waspadai Tanda Penyakit Ini
Ilustrasi penis. (Sumber: Shutterstock)

Kelengkungan penis yang ekstrim ini mungkin mengarah ke atas, ke bawah atau ke satu sisi.

Suara.com - Kerusakan pada penis dapat terjadi saat berhubungan seks, aktivitas atletik, atau akibat kecelakaan. Untuk itu penting untuk memperhatikan tampilan dan juga bentuk penis tersebut.

Jaringan parut fibrosa dapat terbentuk di penis, yang dapat menyebabkan kesulitan tertentu.

The Mayo Clinic menjelaskan bahwa setiap sisi penis berisi tabung "seperti spons".

"Setiap korpus kavernosum terbungkus dalam selubung jaringan elastis yang disebut tunica albuginea," tambah Mayo Clinic.

Baca Juga: Studi: Kebanyakan Nonton Film Porno Bikin Lelaki Lemah di Ranjang

Selama gairah, aliran darah ke penis meningkat dan selubung elastis "meregang selama ereksi". Namun, jika seseorang menderita penyakit Peyronie, penis yang terluka tidak meregang seperti biasanya.

Ilustrasi penis / Mr P lelaki. (Shutterstock)
Ilustrasi penis / Mr P lelaki. (Shutterstock)

Jaringan parut dapat memaksa alat vital untuk berdiri pada sudut yang sangat bengkok, atau menjadi rusak.

Kelengkungan penis yang ekstrim ini mungkin mengarah ke atas, ke bawah atau ke satu sisi.

Selain itu, penyakit Peyronie dapat berkembang secara bertahap dan tidak selalu terkait dengan cedera.

Kondisi yang terkadang menyakitkan bisa turun-temurun, karena penyembuhan luka yang buruk dan cara pembentukan jaringan parut bisa bersifat genetik.

Baca Juga: Shock! Cewek Asik Santai di Balkon Kos, Ada Cowok Pamer Alat Vital

Jaringan parut yang terdapat pada penyakit Peyronie dapat "dirasakan di bawah kulit penis sebagai benjolan datar atau pita jaringan keras".
Karena penyakit Peyronie, penis mungkin menjadi lebih pendek, atau kelainan bentuk penis lainnya dapat muncul.

Komentar