alexametrics

Meghan Markle Keguguran, Ini 3 Pelajaran yang Bisa Dipetik Ibu Hamil

M. Reza Sulaiman | Lilis Varwati
Meghan Markle Keguguran, Ini 3 Pelajaran yang Bisa Dipetik Ibu Hamil
Meghan Markle keguguran. (Shutterstock)

Meghan Markle mengejutkan publik dengan pengakuannya telah mengalami keguguran pada Juli lalu. Apa pelajaran yang bisa dipetik?

Suara.com - Meghan Markle mengejutkan publik dengan pengakuannya telah mengalami keguguran pada Juli lalu.

Dalam esai di laman New York Times pada Rabu (25/11), Duchess of Sussex menulis bahwa dia mengalami keguguran saat tengah menggendong Archie.

Meghan tidak mengungkapkan berapa usia kandungannya saat itu atau detail medis tentang kondisinya.

Namun dia menunjukan perasaan emosional kesedihan yang hampir tak tertahankan.

Baca Juga: Keguguran dapat Memicu PTSD, Seperti Orang Selamat dari Serangan Teroris!

Haley Neidich, seorang profesional kesehatan mental berlisensi, mengatakan bahwa perempuan memang cenderung menahan kesedihannya diungkapkan ke publik setelah beberapa lamanya. Perasaan sakit itu juga tidak akan mudah dihilangkan.

"Hamil lagi dan punya bayi lagi tidak menghapus rasa sakit," kata Haley dikutip dari Insider.

Pemulihan fisik dari keguguran sangat bervariasi, dipengaruhi banyak faktor. Termasuk usia kehamilan dan apakah diperlukan intervensi medis untuk mengangkat jaringan tersebut.

Beberapa perempuan bisa menjalani masa pemulihan secara alami di rumah. Namun, beberapa membutuhkan atau memilih pengobatan yang merangsang jaringan untuk keluar.

Tetapi pengobatan itu sering memiliki efek samping seperti mual, diare, atau kedinginan.

Baca Juga: Dialami Meghan Markle, Ketahui Waktu untuk Hamil Lagi Setelah Keguguran

Dalam pedoman American College of Obstetricians and Gynecologists dituliskan bahwa komplikasi serius dari keguguran jarang terjadi. Namun ada beberapa hal yang harus diperhatikan di antaranya:

Komentar