alexametrics

Pria 3 Kali Lebih Berisiko Dirawat di ICU karena Virus Corona, Ini Sebabnya

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Pria 3 Kali Lebih Berisiko Dirawat di ICU karena Virus Corona, Ini Sebabnya
Ilustrasi virus corona, covid-19. (Pexels/@cottonbro)

Penelitian global menemukan pria 3 kali lebih mungkin menjalani rawat inap di ICU karena virus corona Covid-19 dibandingkan wanita.

Suara.com - Sejak awal pandemi virus corona Covid-19, petugas medis dan profesional kesehatan di rumah sakit seluruh dunia memperhatikan bahwa pria lebih berisiko terinfeksi daripada wanita.

Kini, analisis global terhadap lebih dari 3 juta kasus virus corona Covid-19 dari Januari hingga Juni 2020 telah menemukan bahwa pasien pria dengan virus corona memiliki peluang hampir 3 kali lipat membutuhkan perawatan intensif daripada wanita.

Terlebih lagi, pria 1,4 kali lebih mungkin meninggal akibat virus corona Covid-19. Meskipun pria dan wanita sama-sama berisiko terinfeksi virus corona.

Para peneliti menganalisis data dari 90 laporan yang melibat 46 negara dan 44 negara bagian Amerika Serikat. Data ini menunjukkan bahwa 1,57 juta kasus virus corona adalah perempuan dan 1,53 juta adalah laki-laki.

Baca Juga: Vaksin Covid-19 Sudah Datang, Berapa Harganya? Ini Jawaban Menkes Terawan

Tapi dilansir dari CNN, saat data lebih dari 12 ribu orang yang masuk ke unit perawatan intensif (ICU) rumah sakit, sekitar 8.000 di antaranya adalah pria dan 4.000 pasien adalah wanita.

Ilustrasi virus corona, hidung, mimisan (Pixabay/mohamed_hassan)
Ilustrasi virus corona, hidung, mimisan (Pixabay/mohamed_hassan)

Saat jumlah kematian pasien virus corona mencapai 200 ribu akibat virus corona Covid-19, sekitar 120 ribu adalah pria dan 91 ribu adalah wanita.

Studi yang dipublikasikan di jurnal Nature Communications ini tidak meneliti penyebab tersebut. Tapi, para peneliti di University College London dan University of Cape Town di Afrika Selatan, berpendapat hal itu dipengaruhi oleh perbedaan perilaku dan sosial ekonomi.

Sistem kekebalan yang bertugas melawan virus dalam tubuh pada pria dan wanita tidak bekerja sama. Penelitian ini mengatakan bahwa perlu lebih banyak studi untuk mencari tahu faktor biologis spesifik yang mungkin telah mendorong perbedaan ini.

"Pria dan wanita memiliki perbedaan hampir di semua sistem dalam tubuh, termasuk respons tubuh resisten terhadap infeksi virus, respons sel T dan respons sel B dalam tubuh," kata Dr Kate Webb, seorang konsultan pediatrik, rheumatologist di University of Cape Town dan The Francis Crick Institute di London.

Baca Juga: Vaksin Covid-19 Bisa Sebabkan Reaksi Anafilaktoid, Apa Itu?

Ada banyak alasan potensial untuk perbedaan kekebalan pria dan wanita, seperti hormon yang memiliki efek imunologis. Dalam hal ini, wanita memiliki dua kromosom X.

Komentar