alexametrics

Studi: Ada Kenaikan Kasus Pembekuan Darah Pada Orang Divaksin Astrazeneca

Bimo Aria Fundrika
Studi: Ada Kenaikan Kasus Pembekuan Darah Pada Orang Divaksin Astrazeneca
Ilustrasi vaksin AstraZeneca. (Dok : Istimewa)

Para peneliti menemukan bahwa satu kasus tambahan terjadi untuk setiap 40.000 orang yang divaksinasi.

Suara.com - Menyusul laporan awal tentang efek samping yang jarang terjadi setelah vaksinasi dengan vaksin Covid-19 AstraZeneca (Vaxevria), studi registri dimulai dengan cepat.

Penelitian tersebut melibatkan lebih dari 281.000 orang yang telah menerima vaksin ini di Norwegia dan Denmark. Ini adalah studi pertama yang secara sistematis menyelidiki terjadinya efek samping pada sistem kardiovaskular setelah vaksinasi.

“Ini adalah studi komprehensif yang dilakukan dengan cepat dan berkualitas. Kolaborasi yang sangat baik dengan peneliti Denmark sangat penting, ”kata Hanne Løvdal Gulseth, Direktur Departemen di Institut Kesehatan Masyarakat Norwegia dilansir dari outbreaknewstoday.

Semua kunjungan rumah sakit dipetakan untuk 281.264 orang berusia antara 18 dan 65 tahun yang telah divaksinasi dengan vaksin AstraZeneca.

Baca Juga: Usai Vaksin Covid-19, Ratusan Orang Tertular Virus Corona dan Rawat Inap

AstraZeneca. [Paul Ellis/AFP]
AstraZeneca. [Paul Ellis/AFP]

Untuk setiap diagnosis, jumlah kasus yang diamati di antara mereka yang divaksinasi dibandingkan dengan jumlah yang diharapkan pada populasi umum.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa terjadi peningkatan tingkat penggumpalan darah vena di otak (trombosis vena serebral) pada 28 hari pertama setelah vaksinasi. Para peneliti menemukan bahwa satu kasus tambahan terjadi untuk setiap 40.000 orang yang divaksinasi. Risiko trombosis vena (penggumpalan darah) secara umum juga meningkat sekitar satu kasus tambahan untuk setiap 9.000 yang divaksinasi.

Tidak ada peningkatan pembekuan darah di arteri atau kejadian serangan jantung atau stroke. Insiden perdarahan dan jumlah trombosit yang rendah juga sedikit meningkat. Meskipun risiko efek samping meningkat, jumlah kejadian yang ditemukan di pendaftar rendah.

Oleh karena itu, risiko untuk setiap orang yang telah divaksinasi masih dianggap rendah.

“Norwegia dan Denmark memiliki daftar kesehatan yang baik yang berkualitas tinggi dan diperbarui. Oleh karena itu, kami berada dalam posisi istimewa untuk memiliki akses berkelanjutan ke pengetahuan terkini, andal, dan dilindungi privasi tentang efek dan efek samping setelah vaksinas, ”jelas Gulseth.

Baca Juga: Suntikan Vaksin Covid-19 Tak Cukup Lindungi Pasien Transplantasi Organ

Studi semacam itu penting untuk mengkonfirmasi atau menyangkal dugaan sinyal reaksi merugikan dari laporan kejadian buruk spontan. Data yang dapat dipercaya tentang kejadian latar belakang dari kondisi yang relevan penting untuk menempatkan temuan dalam konteks

Komentar