alexametrics

Usai Suntik Vaksin AstraZeneca, Wanita 35 Tahun Alami Stroke dan Meninggal Dunia

Cesar Uji Tawakal | Shevinna Putti Anggraeni
Usai Suntik Vaksin AstraZeneca, Wanita 35 Tahun Alami Stroke dan Meninggal Dunia
Ilustrasi stroke (shutterstock)

Seorang wanita mengalami stroke dan meninggal dunia setelah suntik vaksin AstraZeneca.

Suara.com - Seorang wanita usia 35 tahun meninggal dunia karena stroke setelah suntik vaksin AstraZeneca. Dua orang lainnya dengan usia yang sama juga menderita komplikasi tersebut tetapi bisa terselematkan.

Seorang dokter London mengatakan tanda-tanda yang harusnya diwaspadai agar tidak kejadian seperti wanita 35 tahun itu adalah kelemahan pada wajah, lengan, kaki, sakit kepala dan gangguan bicara.

Masalah pembekuan darah langka setelah suntik vaksin AstraZeneca telah dikaitkan dengan penyakit stroke, terutama pada orang yang masih berusia muda.

Sampai sekarang, masalah pembekuan darah ini diperkirakan mempengaruhi vena tertentu yang memasok otak dan perut. Tapi, studi kasus ini menunjukkan pembekuan darah juga bisa mempengaruhi arteri utama yang menyebabkan stroke.

Baca Juga: CDC Selidiki Masalah Jantung Langka setelah Vaksin Covid-19 pada Anak

Para ahli menekankan bahwa kasus stroke dan pembekuan darah sangat jarang terjadi. Hal itu terjadi karena orang Inggris yang usianya lebih muda dari 40 tahun tidak lagi diberi suntikan vaksin AstraZeneca.

Ilustrasi vaksin AstraZeneca. (Dok : Istimewa)
Ilustrasi vaksin AstraZeneca. (Dok : Istimewa)

Karena dilansir dari The Sun, vaksin AstraZeneca dinilai lebih berisiko bagi orang usia di bawah 40 tahun. Sebaliknya, mereka akan diberi vaksin Pfizer atau vaksin Moderna untuk meminimalkan risiko efek samping yang serius.

Sementara itu, para ahli dari Rumah Sakit Nasional untuk Neurologi dan Bedah Saraf di UCL, merinci 3 kasus stroke yang terjadi di Inggris. Wanita usia 35 tahun yang meninggal dunia, mengalami sakit kepala intermiten di sisi kanan dan sekitar matanya selama 6 hari setelah vaksinasi.

Setelah 5 hari, ia sempat terbangun dengan rasa kantuk dan kelemahan pada wajah, lengan dan kakinya. Ia pun menjalani operasi otak untuk mengurangi tekanan di tengkoraknya bersamaan dengan perawatan medis lainnya.

Pasien kedua, seorang wanita kulit putih usia 37 tahun, menderita sakit kepala, kebingungan, kelemahan di lengan kiri dan kehilangan penglihatan di sisi kiri wajah selama 12 hari setelah vaksinasi. Tapi, ia selamat setelah menjalani perawatan medis.

Baca Juga: Selain Pasien Covid-19, Kelompok Ini Juga Rentan Terinfeksi Jamur Hitam

Pasien ketiga, seorang pria usia 43 tahun yang dirawat di rumah sakit 3 minggu setelah vaksinasi karena masalah berbicara dan memahami bahasa. Ia sempat menjalani transfuse trombosit dan plasma bersamaan dengan pengobatan lain, tetapi selamat dan tetap stabil.

Komentar