alexametrics

Duh, Lansia Punya Lebih Sedikit Antibodi Untuk Lawan Virus Corona

Bimo Aria Fundrika
Duh, Lansia Punya Lebih Sedikit Antibodi Untuk Lawan Virus Corona
Ilustrasi lansia. (Shutterstock)

Populasi kita yang lebih tua berpotensi lebih rentan terhadap varian bahkan jika mereka divaksinasi, kata penulis senior Fikadu Tafesse.

Suara.com - Sebuah studi laboratorium baru dari Oregon Health and Science University di AS menunjukkan bahwa orang tua atau lansia tampaknya memiliki lebih sedikit antibodi terhadap virus corona baru.

Studi ini diterbitkan dalam Journal of American Medical Association.

Dilansir dari Healthshots, antibodi adalah protein darah yang dibuat oleh sistem kekebalan tubuh untuk melindungi dari infeksi. Mereka dikenal sebagai pemain kunci dalam perlindungan terhadap infeksi SARS-CoV-2.

“Populasi kita yang lebih tua berpotensi lebih rentan terhadap varian bahkan jika mereka divaksinasi,” kata penulis senior Fikadu Tafesse, Ph.D., asisten profesor mikrobiologi molekuler dan imunologi di OHSU School of Medicine.

Baca Juga: Ketua DPR: Penanganan Covid-19 Harus Jujur dan Transparan agar Rakyat Percaya

Tafesse dan rekan menekankan bahwa meskipun mereka mengukur respons antibodi yang berkurang pada orang tua, vaksin tersebut tampaknya masih cukup efektif untuk mencegah infeksi dan penyakit parah pada kebanyakan orang dari segala usia.

Ilustrasi Virus Corona. (Pixabay)
Ilustrasi Virus Corona. (Pixabay)

Vaksinasi mengurangi penyebaran virus dan varian baru dan berpotensi lebih menular, terutama untuk orang tua yang tampaknya lebih rentan terhadap infeksi terobosan.

“Semakin banyak orang divaksinasi, semakin sedikit virus yang beredar,” kata Tafesse.

“Orang tua tidak sepenuhnya aman hanya karena mereka divaksinasi; orang-orang di sekitar mereka benar-benar perlu divaksinasi juga. Pada akhirnya, penelitian ini benar-benar berarti bahwa setiap orang perlu divaksinasi untuk melindungi masyarakat.”

Para peneliti mengukur respons imun dalam darah 50 orang dua minggu setelah dosis kedua vaksin Pfizer melawan Covid-19.

Baca Juga: Soal Kartel Kremasi Jenazah Covid, DPR: Polri Harus Usut, Tak Boleh Ada Ambil Keuntungan!

Mereka mengelompokkan peserta ke dalam kelompok usia dan kemudian mengekspos serum darah mereka dalam tabung reaksi ke virus SARS-CoV-2 “tipe liar” asli dan varian P.1 (juga dikenal sebagai gamma) yang berasal dari Brasil.