alexametrics

Jangan Anggap Sepele, INi Pentingnya Minum Air Putih Cukup Bagi Ibu Hamil

Bimo Aria Fundrika
Jangan Anggap Sepele, INi Pentingnya Minum Air Putih Cukup Bagi Ibu Hamil
Ilustrasi ibu hamil. (sumber: visualphotos)

Namun faktanya membuktikan, bahwa ternayata 2 dari 5 ibu hamil di Indonesia belum tercukupi kebutuhan minum air putih hariannya.

Suara.com - Banyak orang sering menganggap sepele konsumsi ait putih bagi kesehatan. Padahal, air memiliki peran yang sangat penting bagi tubuh, tak terkecuali bagi Ibu di masa kehamilan. 

Namun faktanya membuktikan, bahwa ternayata 2 dari 5 ibu hamil di Indonesia belum tercukupi kebutuhan minum air putih hariannya. Data ini menunjukkan bahwa pemenuhan kebutuhan hidrasi atau air minum bagi Ibu di masa kehamilan masih seringkali terlupakan.

Padahal menjaga asupan nutrisi selama kehamilan merupakan hal yang sangat penting untuk meningkatkan kualitas generasi mendatang dan mencegah berbagai risiko yang dapat terjadi terhadap kehamilannya.

 “Perhatian nasional dan internasional terhadap kebijakan dan program gizi dan kesehatan ibu hamil semakin hari semakin meningkat dalam rangka meningkatkan kualitas generasi mendatang yang lebih sehat, cerdas, dan produktif.”, jelas Guru Besar FEMA IPB University, Prof. Dr. Hardinsyah MS dalam keterangannya, Kamis, (11/8/2021). 

Baca Juga: Penting! Ibu Hamil Wajib Lakukan Persiapan Ini Agar Menyusui Lancar

Ilustrasi minum air putih saat perut kosong. (Shutterstock)
Ilustrasi minum air putih saat perut kosong. (Shutterstock)

Oleh karena itu, lanjut Hardinsyah, berbagai upaya meningkatkan status gizi dan derajat kesehatan ibu hamil dengan mencegah terjadinya masalah gizi yang dapat terjadi seperti anemia, defisiensi gizi mikro, kurang energi kronik, ataupun kekurangan asupan hidrasi merupakan investasi yang penting

Sementara itu, Ahli Penyakit Ginjal dan Hipertensi Siloam Hospital Tangerang, Prof. Dr. dr. Parlindungan Siregar SpPD KGH juga mengatakan bahwa pada awal kehamilan terjadi penurunan osmolalitas plasma yang mengakibatkan penurunan rasa haus dan sekresi hormon antidiuretik.

Di sisi lain studi mengenai keseimbangan cairan pada kehamilan juga menunjukkan bahwa perempuan hamil membutuhkan cairan ekstra dikarenakan perubahan kondisi fisiologis dan pertumbuhan janin. Kebutuhan cairan akan sangat tergantung pada asupan energi, yaitu sebesar 1-1,5 mL cairan untuk setiap kilokalori asupan energi.

Pada masa kehamilan terjadi peningkatan kebutuhan energi rata-rata 300 kkal/hari, oleh karena itu ibu hamil  setidaknya memerlukan tambahan asupan air hingga 40% pada trimester kedua dan ketiga masa kehamilan.”

“Kurangnya konsumsi air selama masa kehamilan dapat menyebabkan dampak buruk pada kesehatan karena mempengaruhi pencernaan, penyerapan, metabolisme, dan suhu tubuh. ”, tambah Prof Parlindungan.

Baca Juga: 226 Ibu Hamil di Kulon Progo Terpapar Covid-19, 3 Meninggal Dunia

Parlindungan juga mengatakan bahwa beberapa penelitian mengungkapkan bahwa perbaikan status hidrasi ibu hamil turut mempengaruhi kesehatan ibu dan janin. Status kecukupan hidrasi juga akan berpengaruh pada volume cairan amnion atau ketuban yang akan mempengaruhi kesehatan ibu hamil dan janin yang dikandungnya dan mencegah terjadinya oligohidramnion

Komentar