alexametrics

Benarkah Vaksin Booster Dosis Ketiga Bisa Cegah Virus Corona Varian Delta?

Bimo Aria Fundrika
Benarkah Vaksin Booster Dosis Ketiga Bisa Cegah Virus Corona Varian Delta?
Petugas kesehatan menyiapkan vaksin Pfizer yang akan disuntikkan ke warga di Puskesmas Pekayon, Bekasi, Jawa Barat, Jumat (27/8/2021). ANTARA FOTO

Menurut data yang muncul varian delta lebih menular daripada yang sudah ada sebelumnya, seperti varian Beta.

Suara.com - Selama beberapa bulan terakhir, varian Delta SARS-CoV-2 telah menyebar luas di negara-negara di seluruh dunia. Bahkan, menjadi varian dominan di sejumlah wilayah. 

Penyebarannya yang cepat baru-baru ini menyebabkan negara-negara, seperti Australia, untuk memperkuat penguncian yang ketat. Menurut data yang muncul varian delta lebih menular daripada yang sudah ada sebelumnya, seperti varian Beta, dan mungkin dapat melewati vaksin Covid-19 yang ada dalam beberapa kasus.

Prof Sir Andrew Pollard, kepala Oxford Vaccine Group, yang telah berkontribusi pada pengembangan vaksin Oxford-AstraZeneca, bahkan berkomentar bahwa, menurutnya, varian Delta yang sangat mudah menular telah membuat pencapaian herd immunity menjadi tidak mungkin.

Ilustrasi vaksin Covid-19 (Unsplash.com/@3dparadise).
Ilustrasi vaksin Covid-19 (Unsplash.com/@3dparadise).

“Varian Delta masih akan menginfeksi orang yang sudah divaksinasi. Dan itu berarti bahwa siapa pun yang masih belum divaksinasi pada suatu saat akan terkena virus […], dan kami tidak memiliki apa pun yang akan [sepenuhnya] menghentikan penularan itu, ”katanya kepada The Guardian.

Baca Juga: Update Covid-19 Global: Selandia Baru Laporkan Kematian Pertama Akibat Vaksin

Selain itu, data terbaru juga menunjukkan kekebalan yang diberikan oleh vaksin Covid-19 memudar secara signifikan dari waktu ke waktu. Artinya berarti individu yang divaksinasi menjadi lebih rentan terhadap infeksi SARS-CoV-2.

Namun, beberapa ilmuwan dan perusahaan farmasi berpendapat bahwa menawarkan suntikan booster tambahan dari beberapa vaksin Covid-19 yang paling resmi dapat memberikan cara yang efektif untuk mencegah varian Delta.

Tetapi apa yang dikatakan bukti sejauh ini, dan bagaimana negara-negara di seluruh dunia menanggapi gagasan memasukkan suntikan booster tambahan dalam kampanye vaksinasi Covid-19 mereka?

Meski data yang dipublikasikan tentang efektivitas booster vaksin Covid-19 terhadap varian Delta belum tersedia, beberapa perusahaan farmasi yang memproduksi dan mendistribusikan vaksin Covid-19 telah mengumumkan bahwa uji klinis baru-baru ini mendukung perspektif ini.

Menurut laporan pendapatan kuartal kedua tahun 2021 Pfizer, menerima dosis booster tambahan dari vaksin Covid-19 mereka setelah mendapatkan dua dosis awal meningkatkan jumlah antibodi varian Delta lima kali lipat pada anak berusia 18 hingga 55 tahun dan 11 kali lipat. pada usia 65-85 tahun.

Baca Juga: RSD Wisma Atlet Kini Rawat 1.055 Pasien Positif Covid-19, BOR 13 Persen

Sebagai jawaban atas pertanyaan tadi,  juru bicara Pfizer menjelaskan bahwa “kesimpulan ini didasarkan pada data awal dari uji coba booster dosis ketiga dari vaksin BNT162b2 saat ini dan tes laboratorium yang sedang berlangsung.”

Komentar