alexametrics

WHO Kembali Rekomendasikan Penggunaan Antibodi untuk Pasien Covid-19

Yasinta Rahmawati | Fita Nofiana
WHO Kembali Rekomendasikan Penggunaan Antibodi untuk Pasien Covid-19
Ilustrasi covid-19. (Pexels)

WHO kembali merekomendasikan perawatan dengan antibodi untuk pasien Covid-19.

Suara.com - Sempat sebelumnya dianggap tak perlu dan kurang efektif, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) kembali merekomendasikan pengobatan antibodi sintetis Regeneron untuk Covid-19. Namun rekomendasi kali ini hanya diperuntukkan pada pasien dengan profil kesehatan tertentu.

Melansir dari Healthshots, orang dengan Covid-19 yang tidak parah yang tetap berisiko tinggi dirawat di rumah sakit dapat menggunakan kombo antibodi, seperti halnya pasien sakit kritis yang tidak dapat meningkatkan respons imun yang memadai. Hal ini dinyatakan dalam temuan WHO, diterbitkan di BMJ.

Regeneron adalah pengobatan ketiga untuk Covid-19 yang direkomendasikan oleh otoritas kesehatan global. 

Koktail Regeneron dari antibodi sintetis casirivimab dan imdevimab telah ditemukan untuk mengurangi risiko rawat inap untuk pasien Covid yang tidak divaksinasi, lanjut usia atau imunosupresi. Hal ini dinyatakan oleh laporan tiga uji klinis yang belum ditinjau sejawat.

Baca Juga: Sejumlah Ibu Hamil di Balikpapan Takut Divaksin, Alasannya?

"Untuk semua pasien Covid-19 lainnya, manfaat apa pun dari pengobatan antibodi ini kemungkinan tidak akan berarti," simpul WHO

Dirancang oleh perusahaan biotek Regeneron dan dipasarkan oleh raksasa farmasi Roche dengan nama Ronapreve, perawatan itu diberikan kepada mantan Presiden AS Donald Trump saat menghadapi virus corona.

Ilustrasi Covid-19 di Hong Kong. (Dok. ANTARA)
Ilustrasi Covid-19 di Hong Kong. (Dok. ANTARA)


Ketika digunakan bersama-sama, antibodi monoklonal casirivimab dan imdevimab mengikat protein lonjakan SARS-CoV-2, menetralkan kemampuan virus untuk menginfeksi sel.

Pada bulan Juli, Jepang menjadi negara pertama yang sepenuhnya menyetujui pengobatan antibodi Regeneron untuk pasien dengan Covid-19 ringan hingga sedang.

Kombinasi antibodi telah diizinkan untuk penggunaan darurat atau pandemi sementara di sejumlah negara dan wilayah, termasuk Uni Eropa, Amerika Serikat, India, Swiss, dan Kanada.

Baca Juga: Kemendikbud Ristek: 222 Guru dan 156 Siswa Masih Berstatus Kasus Aktif Covid-19

Komentar