facebook

Turis Asing yang Sudah Divaksin Covid-19 Boleh Masuk Kamboja Tanpa Karantina

Vania Rossa
Turis Asing yang Sudah Divaksin Covid-19 Boleh Masuk Kamboja Tanpa Karantina
Ilustrasi Kamboja. (Shutterstock)

Bertambah satu lagi negara di Asia yang menghapus aturan karantina bagi turis asing yang sudah divaksin Covid-19.

Suara.com - Pada Senin (15/11/2021), Kamboja menjadi negara terbaru di Asia yang menghapus aturan karantina dan perjalanan ketat bagi turis asing yang sudah menerima vaksin sehingga memberi harapan bagi usaha di industri pariwisata yang dihantam pandemi.

Negara di Asia Tenggara itu mengakhiri pembatasan masuk dan perjalanan bagi turis asing penerima vaksin, menyusul langkah serupa yang dilakukan oleh negara tetangga Thailand dan Indonesia. Sebelumnya, otoritas membatasi mobilitas selama 18 bulan.

"Ini sebuah keputusan yang tepat sebab ketika lebih banyak turis yang datang (kembali) maka lebih banyak barang-barang yang dapat saya jual dan saya dapat menafkahi anak-anak saya lagi," kata Men Vanna, 75, pemilik toko lukisan dan suvenir.

"Semakin banyak turis yang berkunjung ke negara ini semakin membaik bisnis saya," katanya lagi, mengutip dari Reuters.

Baca Juga: Anak Belum Vaksin Usai Perjalanan Luar Negeri Wajib Dikarantina 5 Hari

Tahun lalu, Kamboja kedatangan 1,3 juta wisatawan asing dan sektor pariwisatanya meraup sekitar 1 miliar dolar AS (sekitar Rp14,19 triliun), menurut data pemerintah.

Restoran-restoran juga mempersiapkan langkah-langkah higienis bagi para pengunjung.

"Saya juga menerapkan protokol kesehatan di depan pintu masuk restoran seperti semprotan beralkohol dan pemindai suhu," kata Heang Sarith, 42 tahun.

Mengutip dari Antara, salah satu kawasan wisata di Kamboja yang cukup dikenal turis asing adalah kompleks candi Angkor Wat di provinsi Siem Reap.

Setiap turis asing yang berniat datang ke Kamboja harus menyerahkan hasil negatif tes Covid-19 dan melakukan pemeriksaan.

Baca Juga: Pemprov DKI Targetkan 1 Juta Anak Usia 6-11 Tahun Divaksin COVID-19

Kamboja sudah memvaksin hampir 90 persen dari 16 juta lebih penduduknya dan menjadi salah satu negara dengan tingkat vaksinasi tertinggi di Asia.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar