alexametrics

Survei Kemenkes: Ada 16 Juta Orang Positif COVID-19 Tanpa Gejala

M. Reza Sulaiman
Survei Kemenkes: Ada 16 Juta Orang Positif COVID-19 Tanpa Gejala
Ilustrasi Pasien Covid-19. (Pexels)

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menyebut jumlah orang yang positif COVID-19 tanpa gejala maupun tidak terkonfirmasi masih cukup.

Suara.com - Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menyebut jumlah orang yang positif COVID-19 tanpa gejala maupun tidak terkonfirmasi masih cukup.

Berdasarkan survei terbaru yang dilakukan pada Agustus 2020-Februari 2021, tercatat ada kurang lebih 16 juta orang yang luput dari diagnosis medis COVID-19 karena tidak menunjukkan gejala.

"Iya ini data survei OTG pada Agustus hingga Februari 2021," kata Juru Bicara Vaksinasi COVID-19 Kemenkes Siti Nadia Tarmizi mengutip ANTARA.

Nadia mengatakan pada kurun waktu tersebut terdapat 60-80 persen orang terinfeksi COVID-19 yang tidak menunjukkan gejala sehingga luput dari diagnosa medis.

Baca Juga: Kasus Covid-19 di Sekolah Meroket, Satgas Minta Kejujuran Siswa dan Guru

Pasien Covid-19 sulit dapat kamar di RS rujukan pemerintah. (Suara.com/Iqbal)
Pasien Covid-19. (Suara.com/Iqbal)

Survei terhadap OTG, kata Nadia, dilakukan Kemenkes bersama Fakultas Kesehatan Universitas Indonesia (FKUI) dalam rangka mendapatkan data seroprevalensi pada kurun waktu setahun sejak pandemi melanda.

"Jadi bukan hasil skrining angka estimasi jumlah orang yang terinfeksi COVID-19," katanya.

Nadia memastikan sebagian besar OTG di Indonesia dilaporkan sembuh. "Sebab kalau memburuk, pasti akan sampai laporannya ke fasilitas kesehatan dan pasti akan terdiagnosis," ujarnya.

Menurut Nadia testing dan tracing terhadap COVID-19 di Indonesia sudah mendekati standar dan bahkan testing sudah lebih dari standar WHO.

Saat ini angka testing rate COVID-19 nasional di angka 3,25 per 1.000 penduduk. Di mana standar dari testing rate COVID-19 oleh WHO sebesar 1 per 1.000 penduduk.

Baca Juga: Update Covid-19 di Batam: Muncul 1 Kasus Baru di Kampung Seraya

Sebelumnya Siti Nadia Tarmizi mengatakan angka kasus COVID-19 di Indonesia saat ini mencapai 4,2 juta lebih. Nadia memperkirakan angka sebenarnya mencapai empat kali lipat, yakni sekitar 16 juta jika dihitung dengan angka perkiraan OTG.

Komentar