alexametrics

India Berhasil Ciptakan Vaksin Covid-19 Tanpa Jarum Suntik

Bimo Aria Fundrika
India Berhasil Ciptakan Vaksin Covid-19 Tanpa Jarum Suntik
Ilustrasi Vaksin Covid-19. (Pexels// Artem Podrez)

Vaksin yang dikenal dengan nama ZyCoV-D akaVaksin yang dikenal dengan nama ZyCoV-D akan menjadi vaksin tanpa jarum.n menjadi vaksin tanpa jarum.

Suara.com - India berhasil membuat vaksin COvid-19 tanpa jarum suntik. Bahkan, vaksin di bawah merek Covaxin itu telah mendapatkan izin dari Drugs Controller General of India pada bulan Agustus.

Dikutip dari Times of India, saat ini vaksin hanya akan diberikan kepada orang dewasa hingga mampu memperkuat kapasitas produksinya. Saat itulah akan diperluas ke remaja juga, menurut Dr Sandeep Patil, Kepala Intensivist, Rumah Sakit Fortis, Kalyan.

Vaksin yang dikenal dengan nama ZyCoV-D akan menjadi vaksin tanpa jarum. Ini adalah vaksin tiga dosis, yang dosis kedua dan ketiganya harus diambil 28 dan 56 hari setelah yang pertama.

Ilustrasi Vaksin Covid-19. (Pixabay)
Ilustrasi Vaksin Covid-19. (Pixabay)

Suntikan Zydus Cadila belum akan menjadi bagian dari upaya vaksinasi nasional tetapi akan tersedia di tujuh negara bagian terlebih dahulu, kata seorang pejabat tinggi pemerintah.

Baca Juga: Dua Gajah Liar di India Mati Ditabrak Kereta Api

Seperti diketahii, ini adalah kandidat vaksin COVID-19 pertama yang dikembangkan pada platform DNA plasmid yang diperkenalkan secara komersial di mana saja di dunia. Untuk memahami apa itu vaksin DNA-PLASMID, kita perlu memahami bahwa sebagian besar vaksin dibuat menggunakan bentuk agen infeksi yang dilemahkan atau dimatikan.

Dalam hal ini, sepotong DNA yang mengandung gen untuk antigen digunakan untuk disuntikkan ke dalam tubuh. Ini membantu tubuh untuk belajar bagaimana merespons antigen. Jadi ketika patogen menyerang, tubuh kemudian dapat menghasilkan antibodi spesifik untuk memerangi COVID.

Ini merupakan vaksin pertama yang juga diujicobakan pada populasi remaja (12-18 tahun). Vaksin telah dikembangkan bersama dalam kemitraan dengan Departemen Bioteknologi, menunjukkan kemanjuran utama 66,66% dalam uji klinis fase 3. Mengesampingkan masalah penyimpanan, vaksin tetap stabil dalam suhu kamar selama tiga bulan, tidak seperti vaksin mRNA yang membutuhkan sistem penyimpanan ultra-dingin.

Dr Sandeep Patil, Kepala Intensivist, Rumah Sakit Fortis, Kalyan, berbagi bahwa menurut data yang dikumpulkan selama uji coba ini, vaksin ini telah menunjukkan profil imunogenisitas, tolerabilitas, dan keamanan yang kuat dalam uji klinis Fase I/II adaptif yang dilakukan sebelumnya.

Dikatakan vaksin ini bekerja melawan varian Delta karena uji coba telah dilakukan di lebih dari 50 situs klinis yang tersebar di seluruh negeri, dan selama puncak gelombang kedua COVID19, telah menunjukkan kemanjuran vaksin terhadap strain mutan baru, terutama varian delta. Data juga menunjukkan imunogenisitas yang setara dengan rejimen tiga dosis.

Baca Juga: Info Vaksin Surabaya 3 Desember 2021, Ada Vaksinasi Massal Booster Nakes Dosis 3

Oleh karena itu, persetujuan rejimen dua dosis juga diharapkan. Namun, panel ahli akan meninjau lebih banyak data tentang hal yang sama.

Komentar