facebook

Booster Vaksin Pfizer Diklaim Bisa Netralisir Varian Omicron

Bimo Aria Fundrika
Booster Vaksin Pfizer Diklaim Bisa Netralisir Varian Omicron
Vaksin Pfizer. (Anadolu Agency/Tayfun Co┼čkun)

Studi tambahan juga menunjukkan bahwa booster vaksin Pfizer dapat meningkatkan antibodi hingga 25 kali lipat.

Suara.com - Ada kabar baik bagi perkembangan virus corona varian omicron. Booster vaksin Pfizer diduga dapat menetralisir varian Omicron.

Pfizer Inc. dan BioNTech SE baru-baru ini membagikan berita tersebut melalui pernyataan yang mengumumkan hasil dari studi laboratorium awal yang menunjukkan kemampuan vaksin untuk mengekang varian Omicron dengan dosis ke-3.

Studi tambahan juga menunjukkan bahwa booster vaksin Pfizer dapat meningkatkan antibodi hingga 25 kali lipat.

“Menurut data awal perusahaan, dosis ketiga memberikan tingkat antibodi penetral yang sama terhadap Omicron seperti yang diamati setelah dua dosis terhadap tipe liar dan varian lain yang muncul sebelum Omicron”, mereka berbagi.

Baca Juga: Sebanyak 4,7 Juta Vaksin Covovax Dan Pfizer Mendarat Di Jakarta dan Semarang

Pfizer-BioNTech berharap bahwa dosis ketiga vaksin mereka akan membantu melindungi dunia dari penyebaran Omicron.

Ilustrasi Vaksin Covid-19. (Pixabay)
Ilustrasi Vaksin Covid-19. (Pixabay)

“Set data awal dan pertama kami menunjukkan bahwa dosis ketiga masih dapat menawarkan tingkat perlindungan yang cukup dari penyakit dengan tingkat keparahan apa pun yang disebabkan oleh varian Omicron.”

“Kami terus bekerja pada vaksin yang diadaptasi yang, kami percaya, akan membantu mendorong tingkat perlindungan yang tinggi terhadap penyakit Covid-19 yang disebabkan oleh Omicron serta perlindungan yang lebih lama dibandingkan dengan vaksin saat ini”, kata Ugur Shain, MD, CEO dan Co-Founder BioNTech.

 Ilmuwan menemukan versi tambahan varian Omicron, yang kemungkinan membuat virus lebih sulit dikenali oleh tes PCR (polymerase chain reaction).

Seperti diketahui, virus corona varian Omicron asli memiliki banyak mutasi, yang disebut sudah lebih dari 30 kali mutasi. Namun, kini ilmuwan menemukan versi tambahan keturunan varian Omicron.

Baca Juga: Ilmuwan Temukan Varian Omicron Versi Baru, Diduga Lebih Sulit Dideteksi PCR

 Hal inilah yang membuat peneliti mengusulkan adanya pemisahan garis keturunan Omicron yang dikenal B11529.

Disarankan pemisahan dua sub-garis keturunan Omicron. BA.1 untuk versi Omicron yang awalnya diidentifikasi, dan BA.2 untuk versi tambahan yang baru ditemukan.

Pemisahan itu disarankan diterapkan di Cov-Lineage, sistem online yang digunakan untuk mendokumentasikan garis keturunan SARS-CoV-2 dan penyebarannya.

"Ada dua garis keturunan dalam Omicron, BA.1 dan BA.2 yang cukup berbeda secara genetik. Dua garis keturunan ini kemungkinan berprilaku berbeda," ujar Francois Balloux, Direktur University College London Genetics Institute. mengutip Live Science, Kamis, (9/12/2021).

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar