facebook

Virus Corona Covid-19 Bisa Picu Ruam Kulit pada Anak, Begini Tanda-tandanya!

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Virus Corona Covid-19 Bisa Picu Ruam Kulit pada Anak, Begini Tanda-tandanya!
Ilustrasi ruam kulit, eksim, dermatitis atopik (Elements Envato)

Dokter memperingatkan bahwa virus corona Covid-19 bisa menyebabkan sejumlah ruam kulit pada anak.

Suara.com - Semua orangtua harus mewaspadai ruam kulit yang bisa menyerang balita akibat virus corona Covid-19. Ruam kulit yang biasanya disebabkan oleh serangga tersebut merupakan satu-satunya gejala virus corona Covid-19 dalam 1 dari 5 kasus.

Ruam kulit akibat virus corona Covid-19 ini mulai dari bekas gatal, sariawan, Covid toes dan eksim.

Dokter di Rumah Sakit Dona Estefania, Lisbon, Portugal, menggambarkan kasus seorang anak laki-laki kecil yang kulitnya pecah-pecah dengan bercak merah.

Bocah 14 bulan itu dibawa oleh orang tuanya ke rumah sakit setelah 2 hari demam dan muntah-muntah.

Baca Juga: Selain Menginfeksi Mata, Virus Corona Covid-19 Bisa Bereplikasi di Retina

Hasil tes PCR mnunjukkan anak itu positif virus corona Covid-19, tetapi tidak ada virus pernapasan lainnya.

Anak tersebut tidak mengalami gejala pernapasan akibat virus corona Covid-19, seperti bersin atau batuk. Pada hari berikutnya, ada anak usia 1 tahun yang dirawat di rumah sakit semalaman karena ruam kulit.

Ruam kulit itu dimulai dari wajahnya sebelum menyebar ke area tubuh lainnya, seperti perut, dada, tangan, kaki dan anggota badan lainnya.

Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Dok. Envato)
Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Dok. Envato)

Foto-foto yang diterbitkan di British Medical Journal Case Reports menunjukkan balita yang menggunakan popok dengan tubuhnya yang penuh ruam.

Ruam itu digambarkan sebagai edema hemoragik akut pada bayi (AHEI), yang menyebabkan lesi besar seperti memar, bengkak, dan demam.

Baca Juga: Jungkook BTS Positif Virus Corona Covid-19, Ini Gejala yang Dialami

Pembengkakan sebagian besar di ekstremitas, yakni tangan da kaki. Anak laki-laki kecil itu juga memiliki lesi purpura di wajahnya, yang dapat terlihat seperti banyak titik kecil atau tanda memar besar, yang disebabkan oleh pendarahan pembuluh darah kecil di bawah kulit.

Untungnya dilansir dari The Sun, tidak ada bukti bahwa ruam itu menyebabkan rasa sakit pada bocah itu. Setelah diberi antibiotik, kondisi anak itu membaik dalam 3 hari dan sembuh total dalam 2 minggu.

Dokter mengatakan AHEI adalah efek samping yang tidak biasa dari virus corona Covid-19. Lesi kulit adalah manifestasi atipikal Covid-19 pada anak-anak.

Meskipun ruam kulit mungkin merupakan ciri yang kurang umum dari Covid-19, itu bisa bertahan lebih lama dan bahkan memerlukan perawatan medis.

Komentar