facebook

Hati-Hati, 4 Makanan yang Biasa Dikonsumsi Sehari-hari Ini Tingkatkan Risiko Kanker

Rima Sekarani Imamun Nissa | Shevinna Putti Anggraeni
Hati-Hati, 4 Makanan yang Biasa Dikonsumsi Sehari-hari Ini Tingkatkan Risiko Kanker
Ilustrasi kanker (Pixabay/PDPics)

Ada beberapa makanan yang bisa meningkatkan risiko kanker sehingga harus dihindari atau dibatasi konsumsinya.

Suara.com - Ada banyak faktor yang bisa meningkatkan risiko kanker, seperti gaya hidup, pola makan, riwayat keluarga dan lainnya. Selain itu, ada beberapa makanan yang bisa meningkatkan risiko kanker.

Meskipun setiap orang bisa mengembangkan kanker, ada beberapa faktor dalam pola makan yang dapat meningkatkan risiko.

Menurut penelitian, dilansir dari Times of India, ini 4 makanan sehari-hari yang bisa meningkatkan risiko kanker.

1. Minyak sayur terhidrogenasi

Baca Juga: Hepatitis Akut Teror Anak Sekolah di Jakarta, PKS Tagih Keseriusan Disdik dan Dinkes

Minyak sayur terhidrogenasi adalah jenis lemak yang digunakan untuk menjaga makanan tetap segar lebih lama. Penelitian telah menemukan bahwa minyak sayur terhidrogenasi terkait dengan peningkatan risiko terkena kanker prostat.

Hal ini disebabkan oleh lemak trans minyak sayur terhidrogenasi. Lemak trans merupakan salah satu jenis lemak terburuk. Lemak ini berkontribusi terhadap kanker, penyakit jantung dan masalah sistem kekebalan tubuh.

Ilustrasi Garam, Makanan Asin (freepik)
Ilustrasi Garam, Makanan Asin (freepik)

2. Makanan asin

Penelitian telah menunjukkan bahwa makanan tinggi garam dapat menjadi faktor mengembangnya kanker lambung. Garam dapat merusak lapisan lambung dan menyebabkan luka, yaitu area jaringan tubuh yang telah rusak.

Jika dibiarkan berkembang, reaksi ini dapat menyebabkan kanker perut. Tekanan darah tinggi juga bisa disebabkan oleh terlalu banyak garam dalam makanan.

Baca Juga: Satu Pasien Suspek Hepatitis Akut Misterius Berusia 9 Tahun Dirawat di Makassar

3. Gula

Gula rafinasi adalah bentuk olahan dari gula alami yang diekstraksi dari makanan seperti tebu, bit gula, dan jagung. Sifat olahan gula rafinasi dapat menyebabkan sel kanker melakukan metabolisme di dalam tubuh.

Gula rafinasi juga dapat meningkatkan risiko seseorang terkena obesitas, diabetes tipe 2, dan penyakit jantung.

4. Tepung putih olahan

Bahan lain yang mengkhawatirkan adalah tepung putih olahan yang ditemukan dalam kue kering, roti, dan bahan makanan sehari-hari lainnya. Tepung diputihkan dengan gas klorin yang merupakan bahan kimia untuk membuat tepung lebih putih.

Tepung putih olahan meningkatkan kadar insulin dan gula darah karena tingkat glikemiknya lebih tinggi. Tumor kanker lebih mudah tumbuh di dalam tubuh jika kadar gula darah seseorang lebih tinggi.

Peningkatan kadar gula darah menyebabkan resistensi insulin, yang dapat meningkatkan risiko kanker usus besar, serta kanker lain seperti kanker ginjal.

Komentar