facebook

65 Orang Meninggal, Korea Utara Klaim Sukses Tangani Covid-19

M. Reza Sulaiman
65 Orang Meninggal, Korea Utara Klaim Sukses Tangani Covid-19
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un (tengah) saat meninjau lokasi pembangunan 10.000 kompleks perumahan di Pyongyang, Korea Utara, Rabu (16/3/2022). [Kantor Berita Pusat Korea Utara (KCNA) / AFP]

Pemerintah Korea Utara mengklaim sukses menangani wabah Covid-19 yang menyerang wilayahnya sejak awal tahun 2022.

Suara.com - Pemerintah Korea Utara mengklaim sukses menangani wabah Covid-19 yang menyerang wilayahnya sejak awal tahun 2022.

Dilansir ANTARA dari kantor berita pemerintah Korea Utara (KCNA), total kasus Covid-19 yang terkonfirmasi mencapai 2,24 juta pada Kamis (19/5/2022). Dari total kasus tersebut, hanya 65 orang yang meninggal dunia, dengan sisanya mengalami gejala ringan dan sedang.

Korut mengatakan bahwa, kendati ada peningkatan kasus, kegiatan pertanian terus berlangsung, pabrik-pabrik tetap beroperasi.

Pemerintah juga tetap berencana menggelar upacara pemakamam seorang mantan jenderal.

Baca Juga: Digitalisasi Bergerak Cepat Saat Pandemi, Chair DEWG Harap Tak Ada Negara Tertinggal

"Walaupun ada situasi pencegahan epidemi darurat maksimum, produksi di sektor-sektor industri utama tetap berjalan normal dan proyek-proyek konstruksi skala besar terus digenjot," kata KCNA.

"Hasil baik terus dilaporkan dalam perang yang sedang berlangsung melawan epidemi," kata KCNA, menambahkan.

Peningkatan kasus dan kurangnya sumber daya medis serta vaksin di Korea Utara membuat badan hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mengeluarkan peringatan soal kemungkinan dampak yang "menghancurkan" bagi 25 juta penduduk negara itu.

Para petinggi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) juga mengkhawatirkan keadaan bahwa penyebaran COVID-19 yang tidak terawasi bisa meningkatkan keberadaan varian-varian baru yang lebih mematikan.

Update Covid-19 Global

Baca Juga: Kini Ada Vending Machine Jual Tes Covid-19 di Indonesia, Berapa Harganya?

Update Covid-19 Global hari ini mengabarkan pertamakalinya setelah 7 minggu warga Shanghai, China diizinkan keluar rumah dan beraktivitas di area nol Covid-19.

Komentar