facebook

Hati-hati! Kurang Vitamin K Bisa Berisiko Penyakit Mematikan Ini

Bimo Aria Fundrika
Hati-hati! Kurang Vitamin K Bisa Berisiko Penyakit Mematikan Ini
Ilustrasi vitamin dan obat untuk isoman (Pexels/Anna Shvets)

Vitamin K adalah nutrisi penting yang diperlukan untuk pembekuan darah, penyembuhan luka dan kesehatan tulang.

Suara.com - Penyakit kardiovaskular (CVDs) adalah penyebab utama kematian secara global, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Perkiraan badan kesehatan global menunjukkan 17,9 juta orang meninggal karena CVD pada 2019, mewakili 32 persen dari semua kematian global.

Dari kematian tersebut, 85 persen  disebabkan oleh serangan jantung dan stroke. Selain itu, dengan peningkatan jumlah orang muda yang mengalami masalah kardiovaskular seperti serangan jantung, gagal jantung, dan serangan jantung, menjadi semakin penting untuk berhati-hati dan berhati-hati dalam meningkatkan kesehatan jantung kita.

Anehnya, asupan satu vitamin yang cukup dapat membantu mengurangi risiko penyakit jantung, yakni Vitamin K. Seperti dilansri dari Times of India, vitamin K adalah nutrisi penting yang diperlukan untuk pembekuan darah, penyembuhan luka dan kesehatan tulang.

Ilustrasi serangan jantung. (Sumber: Shutterstock)
Ilustrasi serangan jantung. (Sumber: Shutterstock)

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di National Library of Medicine, vitamin K mengacu pada sekelompok senyawa yang larut dalam lemak yang terlibat dalam koagulasi, perkembangan tulang, dan kesehatan kardiovaskular.

Baca Juga: Segera Cek! 6 Buah Ini Dapat Menurunkan Kadar Kolesterol

Lebih lanjut, dinyatakan, “Kekurangan vitamin K dapat menyebabkan pendarahan yang signifikan, perkembangan tulang yang buruk, osteoporosis, dan peningkatan risiko penyakit kardiovaskular.”

Sebuah studi yang dilakukan oleh para peneliti dari New Edith Cowan University (ECU) menemukan bahwa orang yang mengonsumsi makanan kaya vitamin K berisiko 34% lebih rendah terkena penyakit kardiovaskular terkait aterosklerosis - kondisi yang memengaruhi jantung dan pembuluh darah.

Penulis senior studi tersebut Dr Nicola Bondonno mengatakan temuan menunjukkan bahwa mengkonsumsi lebih banyak vitamin K mungkin penting untuk perlindungan terhadap aterosklerosis dan penyakit kardiovaskular berikutnya.

Layanan Kesehatan Nasional Inggris (NHS) merekomendasikan 1 mikrogram vitamin K sehari untuk setiap kilogram berat badan untuk orang dewasa.

Menurut WHO, pola makan yang tidak sehat, kurangnya aktivitas fisik, penggunaan tembakau dan penggunaan alkohol yang berbahaya merupakan faktor risiko perilaku tertentu dari penyakit jantung dan stroke.

Baca Juga: 3 Jenis Makanan dan Minuman yang Dapat Meredakan Gejala Flu

"Efek dari faktor risiko perilaku mungkin muncul pada individu seperti peningkatan tekanan darah, peningkatan glukosa darah, peningkatan lipid darah, dan kelebihan berat badan dan obesitas. "Faktor risiko menengah" ini dapat diukur di fasilitas perawatan primer dan menunjukkan peningkatan risiko jantung. serangan jantung, stroke, gagal jantung, dan komplikasi lainnya," jelas badan kesehatan global itu.

Komentar