facebook

Bangga! KKHI Makkah Sukses Lakukan Operasi Pertama Dalam 7 Tahun

M. Reza Sulaiman
Bangga! KKHI Makkah Sukses Lakukan Operasi Pertama Dalam 7 Tahun
Ilustrasi operasi. (Pixabay)

Kabar membanggakan datang dari Kantor Kesehatan Haji Indonesia (KKHI) Makkah. Untuk pertama kalinya dalam 7 tahun, tenaga kesehatan haji berhasil melakukan operasi.

Suara.com - Kabar membanggakan datang dari Kantor Kesehatan Haji Indonesia (KKHI) Makkah. Untuk pertama kalinya dalam 7 tahun, tenaga kesehatan haji berhasil melakukan operasi pada pasien.

"Ini adalah operasi pertama kami, setelah terakhir dilakukan di tahun 2015," ungkap Kepala KKHI Makkah, dr. Andi Ardjuna Sakti, dalam keterangan yang diterima Suara.com.

Operasi dilakukan pada Kamis (30/6/2022) pukul 19.20 Waktu Arab Saudi. Tim medis KKHI Makkah lakukan tiga operasi secara berurutan.

Tim Dokter KKHI Makkah, dr. Caesa Rizkha Febryane, Spesialis Bedah Umum mengatakan bahwa jenis operasi yang dilakukan masuk sampai kategori sedang, mulai dari Herniotomi, Apendiktomi, dan Insisi Drainase Abses.

Baca Juga: Demi Kesehatan, Jemaah Haji Diminta Istirahat yang Cukup Jelang Puncak Haji

"Kita melakukan operasi maksimal sepakat yang sifatnya masuk ke kategori operasi sedang, dilakukan terkait kondisi emergency memang harus kita lakukan," jelas dr. Caesa.

Operasi dilakukan secara berurutan, dibuka dengan operasi hernia. Kemudian dilanjutkan dengan operasi usus buntu atau apendiktomi, dan yang terakhir kita lakukan tindakan insisi drainase abses untuk pasien dengan infeksi pada fungsi alat geraknya, lanjut dr. Caesa.

Bukan tanpa alasan, jadwal operasi ditentukan sedemikian rupa berurutan mulai dari jenis operasi yang bersih sampai bersih tercemar dengan tujuan efisiensi dan efektivitas waktu.

"Kami pilah-pilah operasi dengan menentukan jadwal operasi mulai dari operasi yang memang operasi bersih sampai ke operasi kotor itu kita lakukan di belakang," tambah dr. Caesa.

Setelah tiga operasi selesai dilakukan, akan dilakukan sterilisasi ruangan, untuk kemudian dimanfaatkan untuk kegiatan operasi lainnya.

Baca Juga: 46 Jemaah Furoda Dipulangkan, Menag Yaqut: Travel Disanksi Tegas!

Tindakan pertama yaitu Herniotomi atau operasi hernia pada Kamis (30/6) pukul 19.20 WAS. Selama 25 menit operasi berlangsung, pukul 19.45 WAS operasi selesai. Segera setelah selesai operasi, pasien dimasukkan ke ruang ICU untuk dilakukan observasi.

Komentar