Sempat Sebar Hoaks Mbah Moen, Jejak Digital Hidayat Nur Wahid Viral

Reza Gunadha | Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana
Sempat Sebar Hoaks Mbah Moen, Jejak Digital Hidayat Nur Wahid Viral
Klarifikasi soal meme Mbah Moen - (Twitter/@Makmun_Rasyid)

Hidayat Nur Wahid menebar meme hoaks di Twitter.

Suara.com - Wakil Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) Hidayat Nur Wahid membuat gaduh Twitter gara-gara cuitannya soal mendiang Mustasyar Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Maimoen Zubair alias Mbah Moen.

Melalui Twitter, ia menyebarkan meme yang mencatut nama Mbah Moen dan Ustaz Abdi Kurnia Djohan.

Hidayat Nur Wahid menyebut Abdi Kurnia Djohan sebagai pengasuh Pondok Pesantren (Ponpes) Al Hikam Depok di cuitannya.

Menurut meme tersebut, Abdi Kurnia Djohan mengungkap pesan Mbah Moen sebelum meninggal, tentang Ketua Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab.

Terdapat ilustrasi Mbah Moen di meme itu. Sementara di sebelahnya, tertulis, "Kata-kata terakhir Mbah Maimoen Zubair bilang sama murid-muridnya."

"Ndok... Habaib itu jangan dikata-katai... Darah merek ada darah rasulullah... Habib Rizieq itu wali... Jangan dimusuhi... Coba saya tanya... Siapa yang bisa panggil 7 juta orang di Monas kalau bukan wali... (Sumber: Dr Abdi Kurnia Djohan)."

Klarifikasi soal meme Mbah Moen - (Twitter/@Makmun_Rasyid)
Klarifikasi soal meme Mbah Moen - (Twitter/@Makmun_Rasyid)

Namun, kicauan itu telah dihapus di akun resmi Twitter @hnurwahid. Meski begitu, pengguna akun @Makmun_Rasyid telah mengabadikannya dan menyebarkan jejak digital sang politikus Partai Keadilan Sejahtera (PKS).

Ia meluruskan fakta bahwa Abdi Kurnia Djohan bukanlah pengasuh Ponpes Al Hikam, seperti yang disebut Hidayat Nur Wahid.

Selain itu, meme tersebut, menurut @Makmun_Rasyid, juga bukan dibuat oleh Abdi Kurnia Djohan.

"Saya izin koreksi Pak @hnurwahid bahwa Ust Abdi bukan pengasuh Ponpes Al-Hikam dan meme itu bukan beliau yang buat. Sebagai tokoh, selayaknya tabayyun sebelum menyebarkannya. #SantriAlhikamdepok," tulis @Makmun_Rasyid, Kamis (8/8/2019).

Bersama dengan jejak digital Hidayat Nur Wahid, @Makmun_Rasyid menyertakan klarifikasi dari Abdi Kurnia Djohan.

Di halaman Facebook-nya sendiri, Abdi Kurnia Djohan telah menuliskan klarifikasi panjang terkait meme Mbah Moen yang kini viral itu. Dirinya menegaskan bahwa meme tersebut adalah hoaks.

Klarifikasi soal meme Mbah Moen - (Facebook/Abdi Kurnia Djohan)
Klarifikasi soal meme Mbah Moen - (Facebook/Abdi Kurnia Djohan)

"Terkait beredarnya meme tentang Perkataan Terakhir Syaikhona Maimun Zubair.

Saya coba periksa apa saya pernah tulis pada tahun 2016 itu, di lini masa. Berkali-kali saya periksa lini masa enggak ditemukan.

Ada kemungkinan, tulisan itu diambil dari chat saya dengan seseorang di inbox pada tahun 2016. Saya hanya meneruskan info dari seorang santri Sarang yang menyampaikan kepada saya dawuh Mbah Yai terkait fenomena 212.

Lalu oleh lawan bicara saya di inbox, chat terusan itu disebar seolah-olah saya mendengar langsung dari Mbah Yai. Padahal, saya tidak mendengar langsung dari beliau (2016).

Saya lupa dengan siapa ngobrol tentang fenomena itu. Tapi pastinya orang itu jelas pembuat gaduh.

Di antara kebohongan gambar meme itu adalah kalimat perkataan terakhir, yang seakan saya menyertai Syaikhona Maimun Zubair berhaji. Padahal posisi saya di Jakarta. Bagaimana mungkin saya bisa tahu perkataan terakhir beliau yang sedang di Mekkah.

Saya simpulkan, meme yang mengatasnamakan saya itu HOAX," ungkap Abdi Kurnia Djohan, Selasa (6/8/2019).

Mbah Moen meninggal pada Selasa. Ulama kharismatik NU itu mengembuskan napas terakhirnya di RS Al Noor, Mekkah, Arab saudi, saat menjalankan ibadah haji, dan jenazahnya dimakamkan di Tanah Suci.

Rizieq Shihab dikabarkan juga berada di lokasi Pemakaman Ma'la, tetapi disebut salah liang lahat oleh Duta Besar RI untuk Arab Saudi Agus Maftuh Abegebriel.

Lalu menantu Habib Rizieq, Hanif Alatas, membacakan talkin, sementara sosok yang memimpin doa pemakaman Mbah moen, menurut Kepala Daker Mekkah Subhan Cholid, adalah Ulama terkemuka Mekkah, Sayyid Ashim bin Abbas bin Alawi al-Maliki.

Ia membantah bahwa Habib Rizieq Shihab memimpin doa pemakaman Mbah Moen di Arab Saudi.

Namun kemudian, Ustaz Haikal Hassan menampiknya dengan mengunggah tangkapan layar status WhatsApp dari kontak yang ia diberi nama 'Gus Wafi 1'.

Haikal Hassan tampaknya ingin membuktikan bahwa kabar tersebut salah, dengan meminta warganet membaca sendiri pernyataan dari salah satu putra Mbah Moen, Muhammad Wafi Maimoen alias Gus Wafi.

Status WhatsApp itu menunjukkan bahwa Gus Wafi mengucapkan terima kasih pada Habib Rizieq karena telah memimpin talkin dan doa untuk jenazah Mbah Moen.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS