alexametrics

NSHE Presentasi PLTA Batang Toru, Aktivis Teriak: Mereka Rusak Hutan

Iwan Supriyatna
NSHE Presentasi PLTA Batang Toru, Aktivis Teriak: Mereka Rusak Hutan
Dua aktivis Walhi Sumatera Utara memotong presentasi Agus Djoko Ismanto yang berjudul PLTA Batang Toru Aksi Nyata Mitigasi Perubahan Iklim di Perhelatan 9th Indonesia Climate Change Forum and Expo.

Aksi itu disaksikan Mantan Menteri Lingkungan Hidup, A. Sonny Keraf.

Suara.com - Dua aktivis Walhi Sumatera Utara memotong presentasi Agus Djoko Ismanto yang berjudul PLTA Batang Toru Aksi Nyata Mitigasi Perubahan Iklim di Perhelatan 9th Indonesia Climate Change Forum and Expo yang digelar di Santika Premiere Dyandra Hotel & Convention, Medan.

Aksi mereka dilakukan oleh dua orang yang berorasi sambil memegang poster kecil bertuliskan Hutanku Terluka dan NSHE Go To Hell.

Saat itu, Agus mengatakan bahwa pihaknya sangat yakin bahwa banyak yang akan berjuang mengatasi perubahan iklim. Dia sepakat dengan pernyataan narasumber sebelumnya, Sonny Keraf dampak perubahan iklim sudah terasa.

“Kita berbagi tugas. Bapak dan ibu tentu akan bertindak sesuai dengan peran dan kemampuannya. Kami dapat tugas dari pemerintah, pusat dan daerah untuk membangun PLTA, namanya PLTA Batang Toru. Apa yang bisa kami subangkan terhadap isu perubahan iklim ini,” katanya.

Baca Juga: Ladang Sawit Rusak Hutan, JK: Pemerintah Lakukan Moratorium Perluasan Lahan

Jadi, lanjutnya, PLTA Batang Toru akan bisa mengurangi penggunaan sumber energi fosil. Subtitusi energi fosil, kata dia, sebesar 1,6 juta ton karbon ekuivalen per tahun. Menurutnya, membayangkan karbon yang hilang di langit adalah hal sulit.

“Dua hari yang lalu ada presentasi dari KLHK menghitung peran hutan Ciberekah menyerap karbon. Di sana bisa menyerap 7 ton karbon per hektare per tahun. Sekarang ambil kalkulator lalu hitung 1,6 juta ton karbon kalau dibagi 7, itu kira-kira,” tak selesai dijelaskannya, tiba-tiba terdengar suara keras seorang perempuan di ruangan.

Perempuan tersebut membawa poster kecil bertuliskan NSHE Go To Hell. Dalam orasinya dia menyebut pembohong besar. Dikatakannya, bagaimana bisa korporasi kotor seperti mereka ada di panggung megah ini.

Kenyataannya, lanjut dia, mereka membangun PLTA di Batang Toru, lebih dari 400 hektare lahan masyarakat dan menggusur habitat satwa yang baru saja ditemukan.

“Dan merusak hutan. Bagaimana bisa mereka kemudian bicara mitigasi perubahan iklim. Sementara mereka merusak hutan di Batang Toru,” katanya.

Baca Juga: Terobos Perbatasan, Babi Hutan Indonesia Ramai-ramai Invasi Malaysia

Seorang aktivis lainnya, yang membawa poster bertuliskan Hutanku Terluka mengatakan, tak akan bisa terjadi membicarakan perubahan iklim, jaga hutan sedangkan faktanya hutan ditebang dan dirambah oleh mereka.

Komentar