Loyalis Bamsoet Sebut 3 Menteri Jokowi Diam-diam Intervensi Internal Golkar

Dwi Bowo Raharjo | Novian Ardiansyah
Loyalis Bamsoet Sebut 3 Menteri Jokowi Diam-diam Intervensi Internal Golkar
Ketua MPR RI Bambang Soesatyo atau Bamsoet usai bertemu Presiden Jokowi di Istana Kepresidenan, Selasa (13/8/2019). (Suara.com/Ummi Saleh)

Syamsul mengatakan Presiden Jokowi sudah dari awal mengatakan tidak akan mencapuri urusan Golkar.

Suara.com - Loyalis sekaligus Juru Bicara Bambang Soesatyo dalam pencalonan Ketua Umum Partai Golkar, Syamsul Rizal menyebut ada tiga menteri di kabinet Presiden Jokowi yang ikut mencampuri urusan internal Partai Golkar.

Syamsul menyebut ketiga pembantu Presiden Jokowi itu mencoba mengintervensi DPD I dan DPD II sebagai pemegang hak suara untuk kembali memenangkan petahana, yakni Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto. Intervensi mereka kata Syamsul, bahkan dilakukan tanpa sepengetahuan Jokowi.

“DPD I dan DPD II ditekan bahkan tolong dicatat, ada indikasi kuat Pak Jokowi juga enggak tahu, tapi ada beberapa pembantu Jokowi dijadikan alat juga untuk tekan DPD-DPD, DPD I melalui kepala-kepala daerahnya. Dan saya pastikan itu Pak Jokowi tidak tahu,” kata Syamsul di Kantor DPP Partai Golkar, Jakarta Barat, Rabu (27/11/2019) malam.

“Pak Jokowi sudah dari awal katakan tidak mencapuri urusan Golkar. Lah wong Pak Jokowi baik sama Bamsoet dan Airlangga,” sambungnya.

Baca Juga: Presiden Jokowi Janjikan Bonus Bagi Atlet Peraih Medali

Syamsul menuturkan, ketiga pembantu presiden yang dimaksud berlatar belakang dari kader Partai Golkar, akademisi, dan satu orang lagi dari partai politik lain di dalam koalisi Jokowi. Meski begitu ia enggan membeberkan nama-nama yang dimaksud.

Intervensi mereka dilakukan dengan cara menelepon setiap ketua DPD I dan DPD II serta kepala daerah untuk berpihak dan memilih Airlangga dalam pemilihan ketum pada Musyawarah Nasional, Desember 2019 mendatang.

“Yang sebenarnya tiga menteri ini enggak punya jabatan politik di parpol, hanya mau cari legitimasi politik ke Presiden, biar Presiden itu percaya mereka punya kekuatan politik padahal sebenarnya enggak, hanya banyak bacot doang,” tandasnya.

Komentar