Gegara Corona, Kini Warga Takut Berjabat dengan Pejabat

Bangun Santoso
Gegara Corona, Kini Warga Takut Berjabat dengan Pejabat
Penanganan pasien virus corona. (Antara)

Kabar ada pejabat di Pemkab Tebo, Jambi terjangkit virus corona memunculkan petisi agar riwayat perjalanan pasien PDP dibuka ke publik

Suara.com - Berebut jabat tangan sudah menjadi pemandangan biasa kala ada pejabat negara atau daerah yang berkunjung dan bertemu langsung dengan warga. Namun kali ini berubah total semenjak wabah virus corona atau Covid-19 merebak di mana-mana.

Dilansir dari Metrojambi.com (jaringan Suara.com), adalah Meri Rusma Pratiwi Rangkuti, yang merupakan wisudawati terbaik di Institut Agama Islam (IAI) Tebo, Provinsi Jambi. Keresahan dan takut tengah melanda dirinya dan keluarga semenjak Pemprov Jambi mengumumkan ada satu orang positif virus corona.

Sementara beredar kabar salah satu pejabat di Kabupaten Tebo tengah diisolasi di RSUD Jambi dan berstatus pasien dalam pengawasan atau PDP corona.

Keresahan muncul menghinggapi keluarga Meri lantaran saat dirinya menerima penghargaan di acara wisudanya berlangsung, ia dan orang tuanya sempat berjabat tangan dengan sejumlah pejabat Pemkab Tebo yang hadir saat itu.

Ia khawatir, pejabat yang sempat bersalaman dengannya itu kini benar-benar positif virus corona.

Sementara salah seorang civitas akademika di IAI Tebo juga menceritakan bahwa saat acara wisuda berlangsung, ia juga dekat dengan pejabat tersebut. Bahkan saat itu beberapa orang petinggi IAI Tebo hadir.

Di ruangan pada saat saat wisuda yang digelar Sabtu (14/03/2020) itu, ada lebih dari 100 orang. Beberapa hari setelahnya pejabat itu demam dan dibawa ke rumah sakit, hingga dirujuk ke Jambi.

Kabar pejabat Tebo yang positif Covid-19 ini telah heboh di Tebo sejak Senin (23/3) pagi. Informasi disebarkan di banyak media sosial. Pada sore harinya, pemerintah pusat mengeluarkan data adanya warga di Provinsi Jambi positif Covid-19. Respon masyarakat pun langsung ramai.

Tanggapan Wabup Tebo

Keluarga pasien virus corona di RSUD Banten. (Bantennews)
Sebagai ilustrasi: Keluarga pasien virus corona di RSUD Banten. (Bantennews)

Wakil Bupati Tebo, Syahlan, yang merupakan Ketua Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kabupaten Tebo, mengatakan, memang kemungkinan ada seorang masyarakat Tebo yang merupakan pejabat publik, diduga terinfeksi covid-19.

Namun pihaknya belum menerima surat secara resmi dari Gugus Tugas Jambi. Ia hanya meminta agar masyarakat lebih waspada lagi menjaga kesehatan, serta mengurangi interaksi dengan masyarakat luas, dan menghindari keramaian.

Dia juga meminta agar masyarakat Tebo tenang dan tidak panik.

Informasi soal siapa yang positif terinfeksi virus corona ini memang masih simpang siur. Desakan agar membuka catatan perjalanan yang positif virus corona kemudian mengalir dari kelompok masyarakat. Satu di antaranya disampaikan oleh Gerakan Pemuda Ansor (GP Ansor) Tebo, beserta Keluarga Besar Nahdlatul Ulama (KBNU).

Menurut mereka, Pemkab Tebo saat ini lamban menginformasikan benar atau tidak pasien yang positif covid-19 tersebut adalah salah satu pejabat Pemkab Tebo.

Mereka khawatir bila informasi catatan perjalanan yang positif covid-19 tidak dibuka, nantinya akan menimbulkan persoalan yang lebih besar, pada aspek kesehatan dan juga keselamatan masyarakat.

Ketua GP Ansor Tebo, Fadhlin Hafizi, mengatakan bahwa semestinya harus ada keterbukaan dari Pemkab Tebo dan harus memberanikan diri mengakui benar atau tidak yang positif Covid-19 tersebut adalah pejabat di Tebo. Dia menyebut terinfeksi covid-19 bukanlah sebuah aib.

"Untuk Antisipasi kita bersama jika seumpama benar pasien positif corona itu pejabat Tebo, setidaknya ada upaya yang harus dilakukan Pemkab Tebo dan dinas terkait," ujar Fadhlin.

Muncul Petisi

Kini bahkan muncul petisi online, yang berjudul ‘Buka Riwayat Perjalanan Pasien Positif Covid-19’. Petisi itu mendesak agar Tim Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Provinsi Jambi segara membuka kepada publik catatan perjalanan pasien positif Covid-19. Informasi soal penyebaran virus disebut dalam petisi itu merupakan hak publik.

Selain itu disebutkan juga dalam petisi itu, seharusnya publik mendapat informasi yang jelas agar bisa membantu mereka mengambil keputusan terbaik demi keselamatannya.

“Kami tidak meminta supaya identitas pasien covid-19 dibuka, kami hanya meminta supaya riwayat perjalanannya segera diumumkan ke publik,” demikian pesan dalam petisi tersebut.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS