Berujung Rusuh, Warga Chili Gelar Protes Soal Krisis Makanan Akibat Pandemi

Reza Gunadha | Fitri Asta Pramesti
Berujung Rusuh, Warga Chili Gelar Protes Soal Krisis Makanan Akibat Pandemi

Sekelompok pengunjuk rasa melemparkan batu, membakar tumpukan kayu dan berteriak di sepanjang jalan pinggiran selatan Santiago yang disebutkan sebagai lingkungan miskin

Suara.com - Kerusuhan antara pengunjuk rasa dengan pihak kepolisian meletus di jalanan El Bosque, Santiago, Chili pada Senin (18/5).

Menyadur dari BBC, para demonstran turun ke jalan guna menyerukan protes soal krisis makanan yang terjadi di Chile sebagai buntut dari pandemi virus corona.

Sekelompok pengunjuk rasa melemparkan batu, membakar tumpukan kayu dan berteriak di sepanjang jalan pinggiran selatan Santiago yang disebutkan sebagai lingkungan miskin.

Berdasarkan siaran televisi setempat, polisi pun menggunakan gas air mata dan meriam air guna meredakan kerusuhan dan membubarkan kerumunan.

Terkait krisis akibat pandemi di Chili, walikota distrik Sadi Melo mengatakan mereka menghadapi situasi yang sangat kompleks karena kelaparan dan kurangnya lapangan pekerjaan.

Sementara Presiden Chili Sebastian Pinera, dalam pidatonya mengatakan akan memberikan bantuan makanan bagi mereka yang membutuhkan.

Ilustrasi demonstrasi (Shutterstock).
Ilustrasi demonstrasi (Shutterstock).

Pemerintah akan menyediakan sekitar 2,5 juta paket makanan dan kebutuhan pokok untuk satu minggu ke depan.

"Kami akan memprioritaskan keluarga yang paling rentan," kata Pinera.

Menyusul pengumuman presiden, Walikota Santiago Felipe Guevara mengimbau penduduk agar berdiam diri di rumah demi keselematan bersama.

"Saya memahami kesedihan dari jutaan warga Chili, ribuan kelaparan," ujarnya melalui unggahan twitter.

Sebelumnya, otoritas berwenang menyebutkan telah mendistribusikan sekitar 2.000 paket bantuan kepada warga terdampak. Kendati demikian, jumlah ini dikatakan masih belum mencukupi kebutuhan di lapangan.

Disebutkan, Chili belakangan mencatat adanya lonjakan kasus-kasus infeksi Covid-19 baru. Hal ini kemudian mendorong penerapan penguncian total di Santiago mulai akhir pekan ini.

Hingga kini, jumlah total kasus infeksi virus corona di Chili mencapai 46.059 dengan 478 kematian, berdasarkan data dari Worldometers.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS