Kritik Sistem Sekolah Online, Anji: Energi Orang Tua Tersedot

Reza Gunadha | Chyntia Sami Bhayangkara
Kritik Sistem Sekolah Online, Anji: Energi Orang Tua Tersedot
Klarifikasi Anji soal foto jenazah Covid-19. (Suara.com/Revi & instagram @joshirwandi)

Menurut Anji, sistem sekolah onlie menyedot energi para orang tua.

Suara.com - Musisi Erdian Aji Prihartanto atau dikenal Anji mengeluhkan sistem sekolah onlinne yang diterapkan selama pandemi Covid-19. Menurutnya, sistem sekolah online, khususnya untuk anak SD menyedot energi orang tuanya.

Hal itu disampaikan oleh Anji melalui akun Twitter miliknya @duniamanji. Anji mengaku kesulitan dalam membantu anaknya mengikuti pelajaran sekolah online.

"Sekolah daring untuk anak SD adalah tersedotnya energi orang tua," kata Anji seperti dikutip Suara.com, Rabu (29/7/2020).

Pria berusia 41 tahun itu juga mengeluhkan sistem sekolah online terutama bagi anak berkebutuhan khusus. Bagi masyarakat dengan penghasilan rendah, sistem sekolah seperti itu juga cukup membebani.

Dalam cuitannya itu, Anji membagikan video saat sang istri membantu anaknya yang mengidap Autism Spectrum Disorder (ASD) menjalani terapi daring atau online. Sang anak tampak kesulitan saat harus mengikuti instruksi dari terapis yang dilakukan secara daring.

"Ini video anak saya yang ASD (Autism Spectrum Disorder) ketika harus terapi daring. Sulit sekali," ungkapnya.

Anji keluhkan sistem sekolah online (Twitter/duniamanji)
Anji keluhkan sistem sekolah online (Twitter/duniamanji)

Keluhan dari Anji tersebut menuai beragam komentar dari warganet. Banyak warganet yang merasa sependapat dengan Anji, namun tak sedikit pula warganet yang menilai Anji tak mau direpotkan dalam pendidikan anak.

Padahal, dalam pendidikan anak berkebutuhan khusus diperlukan campur tangan dari orang tua langsung agar memudahkan proses belajar anak.

"Saya terapis ASD mas. Memang sulit terapi online, tapi dalam basis normal pun harusnya ortu ikut 'repot; dalam terapi ASD. Kalau cuma mengandalkan terapis, terapi nggak akan terlalu ngefek. Nggak online juga nggak apa-apa, karena ada teknik terapi yang bisa diajarkan ke ortu buat diterapin di rumah. Kecuali kalau ortu nggak mau repot," ujar @math_isbad.

"Turut prihatin mas, tetap semangat. Di masa pandemi ini memang berat. Di sisi lain beban guru juga sama beratnya. Walau saya tahu persis kondisi guru-guru tersebut di lapangan karena saya seorang guru juga," ungkap @arthurriyan.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS