alexametrics

Pekan Kebudayaan Nasional Bukti Covid-19 Tak Jadi Halangan Berkreasi

Liberty Jemadu | Ummi Hadyah Saleh
Pekan Kebudayaan Nasional Bukti Covid-19 Tak Jadi Halangan Berkreasi
Penampilan Presiden Jokowi di Sidang Tahunan MPR RI. (Foto: Biro Pers Sekretariat Presiden).

Jokowi menuturkan justru di saat pandemi seperti ini, seluruh pihak tidak boleh menyerah dengan tetap berkreasi.

Suara.com - Presiden Joko Widodo mengatakan Pekan Kebudayaan Nasional menjadi bukti bahwa pandemi Covid-19 tidak menjadi penghalang bagi insan seni dan budaya untuk tetap berkreasi.

Hal itu dikatakan Jokowi saat membuka Pekan Kebudayaan Nasional Tahun 2020 secara virtual dalam video yang diunggah di kanal Youtube Sekretariat Presiden pada Sabtu malam (31/10/2020).

"Pekan Kebudayaan Nasional menjadi bukti bahwa para budayawan dan para pekerja seni di seluruh Tanah Air tidak mau tunduk oleh pandemi Covid-19, tidak mau menyerah oleh kesulitan dan tantangan yang dihadapi," ujar Jokowi.

Jokowi menuturkan justru di saat pandemi seperti ini, seluruh pihak tidak boleh menyerah dengan tetap berkreasi dan bergerak maju membangun memori masa depan yang lebih baik.

Baca Juga: Faktor Covid-19, Pekan Kebudayaan Nasional 2020 Digelar Secara Daring

"Terus berkreasi terus optimis terus bergerak maju membangun memori masa depan yang lebih baik. Tidak peduli apa sukunya, apa agamanya, asal daerahnya, semua berupaya meletakkan satu batu bata budaya, untuk membangun peradaban Indonesia Maju," tutur Jokowi.

Mantan Gubernur DKI Jakarta itu menyebut sikap optimistis dan pantang menyerah bangsa terbentuk dari tantangan alam dan kondisi geografis Nusantara.

"Di depan kita ada gunung, ada laut, ada lembah, ada jurang, ada hutan, ada sungai, ada rawa dan lain-lainnya," tutur dia.

Terlebih, kata Jokowi, negara Indonesia juga berdiri di atas cincin api yang membuat negeri kita harus selalu siap siaga dalam menghadapi bencana.

"Semua ini adalah tantangan yang nyata dan selama berabad-abad, nenek moyang kita berusaha bersahabat dengan semua tantangan itu dan menjaga harmoni dengan alam lingkungan, membangun kebudayaan dan nilai-nilai keutamaan di atasnya.Itulah yang membuat bangsa Indonesia tangguh, menghargai perbedaan, kreatif, dan kaya budaya," kata dia.

Baca Juga: Asyik, Bakal Ada Parade Kesenian dan Kebudayaan Virtual di Surabaya

Kepala Negara mengatakan ketika pandemi Covid-19, memori budaya masyarakat tangguh bencana kembali hidup. Lebih dari delapan bulan masyarakat terus memupuk rasa solidaritas gotong royong dan mendukung langkah-langkah pemerintah dalam mengatasi pandemi.

Komentar