alexametrics

Demokrat: Cuma Bikin Imun Naik, Sinetron Ikatan Cinta Berhasil Turunkan Empati Mahfud

Bangun Santoso | Novian Ardiansyah
Demokrat: Cuma Bikin Imun Naik, Sinetron Ikatan Cinta Berhasil Turunkan Empati Mahfud
Mahfud MD. (Youtube/UGM)

"Menonton sinetron Ikatan Cinta memang berhasil menaikkan imun tubuh Prof. Mahfud tapi membuat empatinya drop," kata Irwan

Suara.com - Wakil Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Irwan Fecho mengkritik Menkopolhukam Mahfud MD usai cuitannya soal menonton sinetron Ikatan Cinta. Cuitan Mahfud itu dinilai tidak pas di tengah situasi pandemi saat ini, di mana posisinya merupakan pembantu Presiden Jokowi.

"Menonton sinetron Ikatan Cinta memang berhasil menaikkan imun tubuh Prof. Mahfud tapi membuat empatinya drop," kata Irwan kepada wartawan, Jumat (16/7/2021).

Berkaitan dengan empati, Mahfud diminta lebih peka terhadap rakyat. Kata Irwan, Mahfud harus memiliki empati atas penderitaan rakyat menghadapi pandemi.

"Prof Mahfud harusnya punya ikatan rasa dan cinta dengan apa yang diderita rakyat saat ini di tengah pembatasan berkehidupan. Apalagi prof Mahfud harusnya punya tanggung jawab moral dengan banyaknya pernyataan blunder dan meremehkan pandemi ini yang akhirnya banyak dijadikan pedoman oleh masyarakat," tutur Irwan.

Baca Juga: Sekelas Mekopolhukam Mahfud MD Nonton Ikatan Cinta, PKS Singgung Rakyat Susah saat PPKM

Sementara itu, Ketua Departemen Politik DPP PKS, Nabil Ahmad Fauzi. Ia menilai Mahfud dianggap kurang peka terhadap sentimen masyarakat yang sedang kesulitan hadapi PPKM Darurat.

"Kami menilai, meski dengan dalih pendidikan ilmu hukum pidana, cuitan ini membuktikan Pak Mahfud gak peka terhadap sentimen publik dan kepentingan rakyat yang sedang kesusahan menghadapi PPKM," kata Nabil saat dihubungi Suara.com, Jumat (16/7/2021).

Menurutnya, Mahfud justru telah memancing reaksi publik. Selain itu, aksi mantan Ketua MK tersebut justru menambah catatan buruk komunikasi menteri-menteri Presiden Joko Widodo akhir-akhir ini.

"Bagi kami, hal ini juga semakin menambah krisis komunikasi oleh pejabat pemerintah dalam beberapa waktu terakhir," tuturnya.

"Mulai dari aksi marah-marah Bu Risma Mensos, inkonsistensi pernyataan Pak Luhut soal terkendali dan tidak terkendalinya situasi penanganan pandemi Covid-19 hingga perkara pro kontra vaksin berbayar," sambungnya.

Baca Juga: Heboh Mahfud MD Nonton Sinetron Ikatan Cinta Saat PPKM, PKS: Nggak Peka, Rakyat Lagi Sulit

Cuitan Mahfud

Komentar