alexametrics

Megawati Cerita saat Dilantik Jokowi jadi Ketua Dewan BRIN: Kenapa Kok Saya Lagi Pak?

Agung Sandy Lesmana | Ummi Hadyah Saleh
Megawati Cerita saat Dilantik Jokowi jadi Ketua Dewan BRIN: Kenapa Kok Saya Lagi Pak?
Megawati Cerita saat Dilantik Jokowi jadi Ketua Dewan BRIN: Kenapa Kok Saya Lagi Pak? Megawati saat menemui Jokowi di Istana Merdeka. (Suara.com/Ummi H. S)

"Saya bilang, tanya ke beliau (Jokowi), 'kenapa kok saya lagi pak?' Ya, saya maunya Ibu, karena apa?...

Suara.com - Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri menceritakan bahwa beberapa waktu lalu Presiden Joko Widodo (Jokowi) menunjuk dirinya sebagai Ketua Dewan Pengarah Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN).

Megawati dilantik Jokowi Dewan Pengarah Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) di Istana Negara, Jakarta, Rabu (13/10/2021).

"Beberapa waktu lalu saya dilantik jadi Ketua BRIN. Baru minggu lalu dilantik oleh Pak Jokowi, jadi saya ditugasi oleh presiden menjadi Ketua Dewan Pengarah, sebuah badan baru yaitu Badan Riset Inovasi Nasional," ujar Megawati dalam Peresmian dan Penandatanganan Prasasti Taman UMKM Bung Karno dan 16 Kantor PDI Perjuangan, Kamis (28/10/2021).

Ia pun menanyakan alasan penunjukkan dirinya kepada Jokowi. Namun Jokowi tetap memilih Megawati karena Megawati saat ini masih menjabat sebagai Ketua Dewan Pengarah BPIP.

Baca Juga: Peringati Sumpah Pemuda, Mahasiswa: Jokowi Gagal

"Saya bilang,  tanya ke beliau (Jokowi), 'kenapa kok saya lagi pak?' Ya, saya maunya Ibu, karena apa? karena saya sudah menjadi Ketua Dewan pengarah Badan Ideologi Pembinaan Pancasila," kata Megawati.

Mantan Presiden kelima itu mengatakan bahwa Jokowi ingin BPIP sejalan dengan BRIN. Karena itu dirinya ditunjuk menjadi Ketua Dewan Pengarah BRIN. 

"Beliau (Jokowi) ingin dari BPIP dengan BRIN itu bisa sejalan jadi bukan asal research saja," kata Megawati. 

Dalam kesempatan tersebut Megawati menyebut bahwa akan tugas tugas kader PDI Perjuangan yang berkaitan dengan BRIN. 

"Nanti ada tugas kalian di dalam hubungannya dengan BRIN ini. Karena nanti harus ada yang namanya di daerah masing-masing. Nah ini denger loh dicatat loh. Nanti kalau saya nanya belum dijalankan ada sanksinya loh ini perintah ketua umum loh," tutur Megawati. 

Baca Juga: Ikut Demo Jokowi, Eks Pegawai KPK: Negara Sedang Tidak Baik, Firli Bahuri Piknik ke Jogja

Yakni kata Megawati nantinya akan ada tim yang bertugas mendokumentasikan kearifian lokal.

Komentar