facebook

Sedang Tunggu Kereta di Stasiun Bawah Tanah, Wanita Ini Didorong Hingga Tertabrak Kereta yang Sedang Melaju

Reza Gunadha | Rima Suliastini
Sedang Tunggu Kereta di Stasiun Bawah Tanah, Wanita Ini Didorong Hingga Tertabrak Kereta yang Sedang Melaju
Ilustrasi jenazah. [Shutterstock]

Korban sedang menunggu di peron N/Q/R/W di Times Square pada pukul 09:40 ketika tersangka mendorongnya ke rel saat kereta R menuju selatan meluncur ke stasiun.

Suara.com - Seorang wanita Asia yang sedang menunggu kereta di stasiun bawah tanah tewas secara tragis setelah didorong hingga jatuh dan tertabrak kereta yang sedang melaju oleh seorang tunawisma.

Menyadur New York Post Senin (17/1/2022), tunawisma bernama Simon Martial (61) mengaku telah mendorong Michelle Allyssa Go (40), wanita Asia warga Upper West Side.

Ia digiring keluar dari kantor polisi Midtown Manhattan untuk menghadapi hakim pada Sabtu malam.

“Pergi— sendiri,” Martial berteriak pada wartawan saat dikawal keluar dari kantor polisi Midtown South dengan setelan Tyvek putih, masker kain, sandal dan jaket.

Baca Juga: Makan Nasi Pakai Kopi, Wanita Asia Ini Curhat Dijulidin Rekan Kerja

Ketika ditanya apakah dia telah membunuh Go, Martial membalas serangan yang mengerikan itu dan mengeklaim dirinya adalah Tuhan.

Ilustrasi kereta bawah tanah
Ilustrasi kereta bawah tanah

“Ya karena aku Tuhan. Ya saya lakukan. Saya Tuhan, saya bisa melakukannya,” teriak Martial, menambahkan “dia mencuri jaket f—ing saya, itu sebabnya,” ketika ditanya tentang motifnya.

Korban sedang menunggu di peron N/Q/R/W di Times Square pada pukul 09:40 ketika tersangka mendorongnya ke rel saat kereta R menuju selatan meluncur ke stasiun.

"Insiden ini tidak beralasan dan korban tampaknya tidak sedang berinteraksi dengan pelaku," kata Komisaris NYPD Keechant Sewell.

Martial awalnya mendekati wanita lain, yang bukan orang Asia di stasiun tapi wanita itu terlihat khawatir dan pindah, menurut polisi.

Baca Juga: Profil Chloe Zhao, Wanita Asia Pertama Jadi Sutradara Terbaik Oscar 2021

"Dia merasa bahwa pria ini akan mendorongnya secara fisik ke kereta," kata Asisten Kepala Jason Wilcox dari Biro Detektif NYPD.

"Saat berjalan pergi, dia menyaksikan kejahatan di mana pria itu mendorong korban kami yang lain di depan kereta."

Martial kemudian naik kereta api ke Canal Street, di mana dia menyerahkan diri kepada petugas transit 13 menit setelah serangan, kata polisi.

Serangan tak beralasan terhadap orang Asia-Amerika melonjak di New York City selama pandemi virus corona di tengah retorika politik anti-China dan naik 368 persen pada 2021, menurut data polisi.

“Kami memiliki rencana yang kuat untuk stasiun ini hari ini. Kami memiliki enam petugas yang ditugaskan untuk itu. Ada dua petugas di peron menuju selatan ke ujung selatan ketika insiden ini terjadi,” kata Asisten Kepala NYPD Kathleen O'Reilly.

“Sayangnya insiden ini memang terjadi. Jarang tapi yang ini sangat mengerikan dan mengganggu,” katanya.

Menurut pemimpin masyarakat, bahkan jika serangan fatal itu tidak dimotivasi oleh kebencian rasial, hal itu menambah rasa takut yang nyata di antara orang Asia-Amerika.

“Ini mengerikan. Ini adalah serangan yang mengerikan terhadap salah satu warga kami yang lain,” kata Wai Wah Chin, presiden piagam Aliansi Warga China-Amerika di Greater New York. “Ini harus dihentikan.”

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar