Keluarga Pemain Iran Diancam Dipenjara dan Disiksa Jelang Lawan AS

Ruth Meliana Dwi Indriani
Keluarga Pemain Iran Diancam Dipenjara dan Disiksa Jelang Lawan AS
Para pemain Iran saat lagu kebangsaan dikumandangkan menjelang pertandingan sepak bola Grup B Piala Dunia Qatar 2022 antara Inggris dan Iran di Stadion Internasional Khalifa di Doha pada 21 November 2022. FADEL SENNA / AFP

Sumber ini menyebut bahwa para pemain dipanggil untuk bertemu dengan anggota Korps Pengawal Revolusi Iran (IRGC).

Suara.com - Keluarga tim nasional Iran diancam dengan hukuman penjara dan siksaan jika para pemain gagal "berperilaku" menjelang pertandingan Iran vs Amerika Serikat pada Selasa (29/11/2022) waktu setempat.

Menyadur CNN, kabar itu disampaikan oleh sebuah sumber yang terlibat dalam keamanan pertandingan.

Ancaman itu datang menyusul penolakan para pemain Iran untuk menyanyikan lagu kebangsaan mereka dalam pertandingan pembukaan mereka melawan Inggris pada 21 November 2022.

Akibat aksi tersebut, sumber ini menyebut bahwa para pemain dipanggil untuk bertemu dengan anggota Korps Pengawal Revolusi Iran (IRGC).

Baca Juga: Menpora Sebut FIFA Pantau Kesiapan Piala Dunia U-20 2023 Secara Reguler

Sumber tersebut mengatakan bahwa para pemain diberitahu bahwa keluarga mereka akan menghadapi “kekerasan dan penyiksaan”, jika mereka tidak menyanyikan lagu kebangsaan atau jika mereka bergabung dengan protes politik apapun melawan rezim Teheran.

Para pemain pun akhirnya menyanyikan lagu kebangsaan Iran sebelum pertandingan kedua mereka melawan Wales Jumat lalu, yang menghasilkan kemenangan 2-0 untuk Iran.

Sumber yang memantau dengan cermat badan keamanan Iran yang beroperasi di Qatar selama periode Piala Dunia mengatakan, puluhan petugas dari IRGC telah direkrut untuk memantau pemain Iran yang tidak diizinkan berbaur di luar skuad atau bertemu dengan orang asing.

“Ada sejumlah besar petugas keamanan Iran di Qatar yang mengumpulkan informasi dan memantau para pemain,” kata sumber tersebut.

Carlos Queiroz, pelatih Portugal untuk tim nasional Iran, bertemu secara terpisah dengan petugas IRGC menyusul ancaman mereka terhadap pemain Iran dan keluarga mereka, kata sumber tersebut.

Baca Juga: Indonesia Tempati Posisi Keenam Klasemen Medali ISSF World Cup Rifle/Pistol 2023

Sumber itu tidak mengatakan apa isi dari percakapan tersebut. Queiroz mengatakan pemain Iran dapat memprotes di Piala Dunia, tetapi hanya dalam peraturan FIFA.

Para pemain, kata sumber itu, telah dijanjikan “hadiah dan mobil” menjelang pertandingan Inggris. Namun rezim, sumber itu menuduh, telah beralih untuk mengancam para pemain dan keluarga mereka setelah dipermalukan karena tim menolak menyanyikan lagu kebangsaan mereka.

“Dalam pertandingan terakhir melawan Wales, rezim mengirim lebih dari ratusan pendukung aktor ini untuk menciptakan rasa dukungan dan bantuan palsu di antara para penggemar," ucap sumber tersebut.

"Untuk pertandingan berikutnya melawan AS, rezim berencana untuk secara signifikan meningkatkan jumlah aktor menjadi ribuan,” lanjutnya.

Sebagai informasi, Iran dan AS bermain satu sama lain pada hari Selasa dalam pertandingan penting Grup B. Iran sendiri tampil di Piala Dunia ini di bawah bayang-bayang gejolak negaranya yang tengah memanas.

Komisaris Tinggi PBB untuk Kepala Hak Asasi Manusia, Volker Turk, mengatakan bahwa negara itu berada dalam "krisis hak asasi manusia penuh" karena pihak berwenang menekan para pembangkang anti-rezim.

Protes, yang disebut oleh para ahli sebagai yang paling signifikan sejak pembentukan pemerintahan ulama setelah Revolusi Iran 1979, telah mengguncang Iran dalam beberapa bulan terakhir dan mengancam rezim negara tersebut, yang telah berkuasa selama lebih dari 40 tahun.

Bendera raksasa IR Iran di lapangan sebelum pertandingan Grup B Piala Dunia FIFA 2022 antara Wales dan IR Iran di Stadion Ahmad Bin Ali pada 25 November 2022 di Doha, Qatar.

Gerakan tersebut dipicu oleh kematian Mahsa Amini, seorang wanita berusia 22 tahun yang meninggal setelah ditahan oleh polisi moralitas Iran, diduga karena tidak mematuhi aturan berpakaian konservatif negara tersebut. Pasukan keamanan Iran telah mengeluarkan tanggapan kekerasan.

Pada hari Minggu, media pemerintah Iran menyerukan agar AS dikeluarkan dari Piala Dunia 2022 setelah Federasi Sepak Bola Amerika Serikat mengubah bendera Iran di platform media sosialnya untuk menunjukkan dukungan bagi pengunjuk rasa di Iran.

Federasi untuk sementara menampilkan bendera nasional Iran di akun Twitter, Instagram, dan Facebook resminya tanpa lambang Republik Islam. Grafik klasemen Grup B yang sekarang sudah dihapus yang diposting pada hari Sabtu menampilkan bendera Iran hanya bertuliskan warna hijau, putih dan merah.

US Soccer mengatakan bahwa mereka ingin mengubah bendera resmi selama 24 jam untuk menunjukkan "dukungan bagi para wanita di Iran yang memperjuangkan hak asasi manusia", tetapi selalu berencana untuk kembali ke bendera aslinya.

Sementara itu, seorang juru bicara Departemen Luar Negeri mengatakan, pihaknya tidak berkoordinasi dengan US Soccer dalam keputusan badan olahraga untuk mengubah bendera Iran di akun media sosialnya untuk menunjukkan dukungan bagi pengunjuk rasa di negara tersebut.