alexametrics

Ingin Punya Mobil Terbang Pribadi? Harganya Diperkirakan Lebih Mahal dari Ferrari

RR Ukirsari Manggalani | Manuel Jeghesta Nainggolan
Ingin Punya Mobil Terbang Pribadi? Harganya Diperkirakan Lebih Mahal dari Ferrari
Ferrari SF90 Stradale sebagai produk PHEV dari Ferrari. Sebagai ilustrasi [Ferrari.com].

Ingin punya mobil terbang namun bukan buka layanan jasa transportasi? Simak wacananya.

Suara.com - Keberadaan mobil terbang sepertinya semakin mendekati kenyataan di tengah gencarnya pembuat mobil mengembangkan kendaraan listrik. Selain menggunakan jasa layanan taksi terbang, mungkin saja individu kelak akan membeli sarana transportasi ini buat penggunaan pribadi alias terbang sendiri. Atau dengan kata lain bukan kebutuhan bisnis  fleet customer.

Melansir Carscoops, setelah menghitung biaya pengembangan mobil terbang menjadi sebuah kenyataan, termasuk sayap yang dapat ditarik, mesin jet dan tangki bahan bakar yang besar. Biaya yang harus dikeluarkan rupanya tidak murah.

Hasilnya adalah model tersedia untuk dibeli, akan lebih mahal daripada supercar hybrid Ferrari SF90 Stradale.

Sebagai perbandingan, Ferrari SF90 Stradale 2021 dipatok 625.000 dolar Amerika Serikat (AS) atau sekira mendekati Rp9 miliar.

Baca Juga: Mitsubishi Gandeng Hitachi Studi Kendaraan Listrik Komersial di Thailand

Taksi udara Hyundai yang diharapkan muncul di bandara mulai 2025 [Hyundai via Carscoops].
Taksi udara Hyundai yang diharapkan muncul di bandara mulai 2025. Sebagai ilustrasi mobil terbang fleet customer [Hyundai via Carscoops].

Menurut laporan Fox Business, kepala pemasaran Pentagon Motor Group Shakeel Hussian mengatakan bahwa biaya memiliki mobil terbang tidak realistis. Namun memperkirakan bahwa pendanaan akan berkurang seiring berjalannya waktu.

"Biaya mobil listrik pertama mulai tinggi dan perlahan mulai menjadi lebih terjangkau dan tersedia secara luas,” ujar Shakeel Hussian.

Namun biaya membeli mobil terbang tidak cukup sampai mendapatkan barang atau melakukan investasi saja. Pemilik juga harus mengeluarkan dana lain seperti lisensi terbang, asuransi, serta parkir dan bahan bakar. Yang mana antara lisensi membuat Surat Izin Mengemudi (SIM), lokasi parkir,  sampai jenis bahan bakar  tidak bisa disamakan dengan kebutuhan di jalan raya.

Komentar