facebook

Bolehkah Mengganti Ban Mobil Berbagai Merek untuk Satu Kendaraan?

RR Ukirsari Manggalani | Manuel Jeghesta Nainggolan
Bolehkah Mengganti Ban Mobil Berbagai Merek untuk Satu Kendaraan?
Ilustrasi mengganti ban mobil (Shutterstock).

Hanya mengganti salah satu atau dua ban dengan brand berbeda-beda di satu kendaraan akan memicu potensi ini.

Suara.com - Ban menjadi komponen pada mobil yang juga wajib mendapat perawatan. Pasalnya ban bertugas untuk menopang berat mobil, melajukan dan menghentikan mobil, serta mengendalikan arah mobil di jalan.

Melihat fungsinya, ban sangat diandalkan untuk berbagai kebutuhan berkendara yang menuntut kinerja tinggi.

Situasi musim hujan saat ini membuat jalan licin dan berpotensi menyulitkan jika kondisinya tidak layak pakai. Sedikit saja ada kesulitan, seperti mobil mengalami aquaplaning sementara telapak ban aus, bisa berpotensi memicu kecelakaan.

Mengutip Auto2000, mengganti ban yang sudah aus dengan ban baru merupakan salah satu cara merawat ban.

Baca Juga: IA-CEPA Turut Berperan Dalam Ekspor Perdana Toyota Fortuner Indonesia ke Australia

Ilustrasi ban mobil berbagai merek [Shutterstock].
Ilustrasi ban mobil berbagai merek [Freedigitalphotos.net].

Indikator yang paling terlihat adalah dari batas Tread Wear Indicator (TWI) di telapak ban.

Jika sudah melewati batas itu, sebaiknya ban mobil segera diganti. Atau ketika ban mengalami kerusakan, seperti sobek, benjol atau telapak ban aus tidak merata. Umumnya, rata-rata waktu penggantian ban adalah antara 2-4 tahun tergantung pemakaian.

Dengan alasan budget atau ingin mencoba ban yang lain, ada kejadian mengganti dengan ban beda merek, misalnya dari merek A ke merek B.

Sebaiknya penggantian ban berbeda brand dalam satu kendaraan misalnya hanya di satu roda atau dua tidak dilakukan.

Sebab setiap merek ban pasti berbeda performanya karena proses desain dan manufaktur juga tidak sama. Termasuk peruntukannya, seperti antara ban basah dan kering, ban SUV dan sedan, atau ban penumpang dan ban niaga. Belum lagi terkait material dan konstruksi ban yang tidak sama meskipun ukurannya sama persis karena terkait kebutuhan penggunaan ban.

Ukuran tidak hanya menyangkut dimensi umum seperti lebar dan rasio tinggi ban. Ukuran di sini juga termasuk ukuran pelek, batas kecepatan maksimal, dan load index.

Baca Juga: Sukses Tembus Pasar Ekspor Australia, PT TMMIN Sebutkan 600 Unit Toyota Fortuner Akan Diberangkatkan

Perhatikan pula jenis ban, apakah radial atau bias, ban tubeless atau tubetype.

Selain itu, pattern atau pola telapak ban, awam sering menyebutnya kembangan ban, berbeda sedikit saja bakal mengganggu stabilitas saat mobil melaju.

Perbedaan performa ban akan sangat terasa ketika kecepatan mobil cukup tinggi, seperti di jalan tol. Apalagi waktu melewati jalan dengan kondisi yang jelek, licin karena hujan, atau muatan mobil penuh.

Jenis kompon dan grip tiap merek ban kemungkinan besar berbeda. Alhasil, daya cengkeram ban yang digunakan akan berbeda. Mobil bakal sulit dikendalikan karena perbedaan karakter ban kiri dan kanan sehingga membahayakan.

Komentar